Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, September 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Negara Kaya Rebutan Vaksin Covid-19, Bagaimana Nasib Negara Berkembang dan Miskin?

Foto Ilustrasi Vaksin Covid-19

Topcareer.id – Ketika perlombaan untuk mendapatkan vaksin melawan virus corona semakin intensif, negara-negara kaya bergegas untuk memesan terlebih dahulu untuk pasokan yang pasti terbatas demi menjamin warganya mendapatkan imunisasi terlebih dahulu daripada negara lain yang tertinggal.

Hal ini meninggalkan pertanyaan penting tentang apakah negara berkembang akan mendapatkan vaksin tepat waktu untuk menyelamatkan banyak nyawa sebelum pandemi berakhir.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Palang Merah Internasional dan Bulan Sabit Merah, dan lainnya mengatakan bahwa setiap orang memiliki akses untuk “vaksin rakyat” adalah “keharusan moral”. Tetapi pernyataan besar seperti itu tidak dapat dilaksanakan, dan tanpa strategi yang rinci, alokasi vaksin bisa menjadi tidak adil dan sangat berantakan, kata para ahli kesehatan.

Baca Juga: Pemerintah Kembangkan Vaksin Corona. Sudah Sejauh Mana?

“Kami memiliki gambaran yang indah tentang setiap orang yang mendapatkan vaksin, tetapi tidak ada peta jalan tentang bagaimana melakukannya,” kata Yuan Qiong Hu, penasihat hukum dan kebijakan senior di Doctors Without Borders di Jenewa. Beberapa langkah telah diambil untuk menyelesaikan berbagai masalah untuk mencapai distribusi yang adil, katanya.

Di masa lalu, kata Hu, perusahaan sering mengajukan paten untuk hampir setiap langkah pengembangan dan produksi vaksin, dari bahan biologis yang digunakan hingga pengawet yang diperlukan untuk meregangkan dosis vaksin hingga cara pemberian suntikan.

“Kami tidak mampu menghadapi hak pribadi berlapis-lapis ini untuk membuat vaksin rakyat,” katanya.

Berbicara pada pertemuan puncak vaksin awal bulan ini yang membahas masalah pelik tentang distribusi yang adil, Presiden Ghana Nana Akufo-Addo setuju.

“Hanya vaksin rakyat dengan kesetaraan dan solidaritas pada intinya yang dapat melindungi seluruh umat manusia dari virus,” katanya.

Baca Juga: (in-depth) Kala Vaksin Corona Tersedia, Apa Orang Kaya Bakal Dapat Lebih Dulu?

Di seluruh dunia, sekitar selusin vaksin COVID-19 potensial sedang dalam tahap pengujian awal. Meskipun beberapa dapat beralih ke pengujian tahap akhir akhir tahun ini jika semuanya berjalan dengan baik, kecil kemungkinannya ada yang akan diberi lisensi paling cepat sebelum awal tahun depan. Namun, banyak negara kaya telah memesan beberapa bidikan eksperimental ini dan mengharapkan pengiriman bahkan sebelum diberikan persetujuan pemasaran.

Inggris dan AS telah menghabiskan jutaan dolar untuk berbagai kandidat vaksin, termasuk yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan diproduksi oleh AstraZeneca. Sebagai imbalannya, kedua negara diharapkan mendapatkan perlakuan prioritas. Pemerintah Inggris menyatakan bahwa jika vaksin terbukti efektif, 30 juta dosis pertama akan dialokasikan untuk warga Inggris.

Secara terpisah, AstraZeneca menandatangani perjanjian untuk menyediakan setidaknya 300 juta dosis untuk A.S., dengan batch pertama dikirimkan paling cepat Oktober 2020. Pejabat senior pemerintahan Trump mengatakan akan ada sistem berjenjang untuk menentukan siapa di Amerika yang akan diberi vaksin pertama. Tingkat kemungkinan akan mencakup kelompok yang paling berisiko terkena penyakit parah dan pekerja yang melakukan layanan penting.

Uni Eropa telah bergerak untuk memastikan pasokannya sendiri. AstraZeneca membuat kesepakatan dengan kelompok vaksin yang dibentuk oleh Jerman, Prancis, Italia, dan Belanda untuk mendapatkan 400 juta dosis pada akhir tahun 2020.

Di antara beberapa upaya global yang sedang dilakukan untuk mencoba memastikan negara-negara berkembang tidak ketinggalan adalah “komitmen pasar yang lebih maju” dari aliansi vaksin GAVI, yang kepala eksekutifnya telah memperingatkan negara-negara tentang bahaya vaksin yang tidak tersedia secara global.

GAVI dan mitranya telah menandatangani kesepakatan US $ 750 juta dengan AstraZeneca untuk memasok 400 juta dosis pada akhir tahun 2020. Raksasa farmasi Anglo-Swedia juga telah menyetujui untuk melisensikan vaksinnya ke Institut Serum India untuk produksi 1 miliar dosis.

Johnson & Johnson berencana untuk membuat suntikan virus corona untuk negara-negara miskin dengan harga nirlaba, karena kerumitan teknologi dan keahlian yang dibutuhkan, kata kepala ilmuwan perusahaan, Dr. Paul Stoffels. Demikian pula, AstraZeneca telah berjanji untuk menyediakan vaksin tanpa keuntungan selama pandemi.

Organisasi Kesehatan Dunia dan lainnya telah menyerukan “kumpulan paten” COVID-19, di mana hak kekayaan intelektual akan diserahkan sehingga obat-obatan dapat dengan bebas berbagi data dan pengetahuan teknis.

Banyak negara, termasuk Australia, Brasil, Kanada, dan Jerman, telah mulai merevisi undang-undang perizinan mereka untuk memungkinkan mereka menangguhkan hak kekayaan intelektual jika pihak berwenang memutuskan ada kebutuhan yang sangat besar mengingat pandemi yang sedang terjadi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) saat ini sedang mengerjakan pengembangan “kerangka alokasi” untuk bagaimana vaksin virus corona harus diberikan, kata Dr. Soumya Swaminathan, kepala ilmuwan badan kesehatan PBB. Namun pedoman ini tidak akan mengikat.

Swaminathan mengatakan dia berharap mungkin ada 2 miliar dosis tersedia untuk petugas kesehatan yang rentan dan prioritas secara global pada akhir tahun depan dan WHO akan mengusulkan bagaimana mereka dapat didistribusikan.

“Negara-negara harus setuju dan mencapai konsensus,” katanya. Itulah satu-satunya cara agar ini bisa berhasil.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply