Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

GDP Australia Menyusut 7%, Penurunan Terbesar Sejak 1959

Topcareer.id – Menderita karena dampak ekonomi akibat virus corona, ekonomi Australia jatuh ke dalam resesi. Produk domestik bruto (PDB) menyusut 7% pada kuartal April-Juni dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya.

Ini adalah penurunan terbesar sejak pencatatan dimulai pada tahun 1959 dan terjadi setelah penurunan 0,3% pada kuartal pertama. Suatu perekonomian dianggap dalam resesi jika melihat pertumbuhan negatif dua kuartal berturut-turut. PDB turun 6,3 persen dari tahun lalu.

Kontraksi, yang lebih dalam dari perkiraan rata-rata 5,9 persen, terjadi ketika negara bagian Victoria terpadat kedua di Australia tetap diisolasi untuk mengekang penyebaran virus corona sementara perbatasan internasional juga ditutup.

Mengutip Reuters, lebih dari satu juta orang telah kehilangan pekerjaan mereka sejak Maret ketika Australia menutup seluruh sektor ekonomi, memukul permintaan dan investasi sektor swasta.

“Ke depan, jelas bahwa jalan kembali dari resesi Covid-19 akan berlarut-larut,” kata Sarah Hunter, Kepala Ekonom BIS Oxford Economics.

“Pertumbuhan pada kuartal September akan dibebani oleh penguncian di Victoria, dan di luar masalah kesehatan yang berlanjut ini, pembatasan yang sedang berlangsung dan semua laporan pendapatan semua akan membebani ekonomi,” tambah Hunter.

“Kami memperkirakan perlu waktu hingga awal 2022 untuk aktivitas kembali ke tingkat sebelum pandemi.”

Australia terakhir kali mengalami resesi pada pertengahan 1990 hingga akhir 1991. Tetapi pandemi virus corona telah menjadi pukulan besar bagi ekonomi Australia, meskipun angkanya sedikit lebih baik daripada penurunan 8% yang diperkirakan bank cadangan Australia sebelumnya.**(RW)

Leave a Reply