Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Truk Listrik Mulai Ramaikan Pasar Kendaraan Listrik

Topcareer.id – Perusahaan kendaraan listrik menikmati momen luar biasa di tahun 2020, dipelopori oleh Tesla (TSLA), yang menyaksikan lonjakan saham 600%, dan saingannya China Nio (NIO), juga menikmati kenaikan hingga 700%.

Investor juga memperebutkan saham pembuat truk listrik Nikola (NKLA) awal tahun ini, yang memulai debutnya melalui perusahaan akuisisi bertujuan khusus (atau SPAC) pada bulan Juni karena saham melonjak sekitar 110% dalam seminggu setelah debutnya.

Sekarang saingan Tesla lainnya ingin melakukan debut publiknya, kali ini dalam bentuk perusahaan truk listrik Hyliion yang berbasis di Austin, Texas, Amerika Serikat.

Perusahaan mengumumkan pada bulan Juni 2020 bahwa mereka akan mengikuti jejak Nikola dengan go public melalui merger dengan Tortoise Acquisition Corp. (SHLL) untuk berdagang di New York Stock Exchange dalam kesepakatan yang menurut perusahaan akan menghasilkan $ 560 juta.

Baca Juga: Mustang Mach-E, Mobil Listrik Balap Ford dengan 1400 Tenaga Kuda

Tetapi daripada memulai dengan hanya memproduksi truk listrik dari nol, Hyliion mengambil pendekatan berbeda dengan menawarkan untuk memperbaiki truk yang ada dengan drivetrain elektriknya.

“Apa yang kami lakukan sebenarnya berfokus pada drivetrain kendaraan daripada menciptakan kembali seluruh kendaraan dari awal,” kata CEO Hyliion Thomas Healy.

Saat perusahaan mendekati debutnya yang rencananya akan dilakukan pada akhir kuartal ketiga, saham di Tortoise Acquisition terus meningkat naik lebih dari 300% sejak merger diumumkan.

Selain dari drivetrain “e-axle” elektriknya untuk semi-truk yang ada, Hyliion juga berencana untuk meningkatkan produksi dari penawaran kedua yang dijuluki Hypertruck ERX yang menggunakan drivetrain elektrik dan mampu mencapai jejak emisi karbon negatif bersih dengan menggunakan gas alam terbarukan.

Perusahaan mengatakan generator onboard bertenaga gas alam untuk mengisi ulang baterai memungkinkan jangkauan lebih dari 1.000 mil dan akan memungkinkan pengemudi truk untuk mengisi lebih banyak stasiun pengisian gas alam yang tersedia.

“Pada kendaraan itu kami benar-benar menggunakan generator gas alam onboard yang dapat menyalakan dan mengisi baterai saat Anda mengemudi sehingga Anda tidak perlu mencolokkannya ke jaringan untuk mengisi ulang baterai,” kata Healy.

Perusahaan sebelumnya mengumumkan 1.000 pesanan di muka untuk Hypertrucks dari perusahaan logistik Agility yang berbasis di Kuwait. Pengiriman Hypertruck direncanakan pada tahun 2021 sebelum produksi volume pada tahun 2022. Perusahaan tersebut mengatakan telah mengirimkan sistem gardan elektronik hibridnya sebelum meningkatkan produksi tahun depan.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply