Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, November 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Pelamar Kerja Perempuan ‘Harus Bisa Semuanya’ untuk Lolos Rekrutmen

Dok. Everything PR

Topcareer.id – Pandemi Covid-19 memperburuk krisis ekonomi dengan adanya pengangguran massal. Dan sayangnya, kesetaraan gender dalam memperoleh pekerjaan juga ikut menjadi sorotan di mana perempuan harus menghadapi beragam kriteria dalam proses perekrutan, dibanding laki-laki.

Sebuah makalah baru yang diterbitkan dalam jurnal Sex Roles menetapkan bahwa kandidat pekerja perempuan menghadapi lebih banyak dasar penilaian daripada laki-laki, selama periode evaluasi pencarian kerja.

Dikutip dari The Ladders, meskipun sebagian besar manajer perekrutan mengatakan bahwa mereka mengutamakan kompetensi di atas segalanya, hal ini hanya terbukti benar secara konsisten untuk kandidat laki-laki.

Sementara itu, perempuan tidak hanya harus menunjukkan kompetensi, tetapi mereka juga harus memiliki nilai tinggi dalam keramahan dan moralitas untuk memiliki keunggulan atas rekan-rekan mereka.

Selain itu, jika kandidat laki-laki dan perempuan memiliki tingkat kompetensi yang sebanding, pemberi kerja lebih cenderung memilih pelamar laki-laki.

Baca juga: Negara yang Dipimpin Perempuan Terbukti Lebih Baik dalam Menangani Pandemi COVID-19

Penelitian berjudul Men Should Be Competent, Women Should Have it All: Multiple Criteria in the Evaluation of Female Job Candidates ditulis bersama oleh Silvia Moscatelli, Michela Menegatti, Naomi Ellemers, Marco Giovanni Mariani, dan Monica Rubini.

“Penelitian ini menyelidiki apakah evaluasi calon pekerja perempuan dan laki-laki bergantung pada dimensi yang berbeda. Melampaui penelitian sebelumnya tentang peran stereotip gender, kami memeriksa kepentingan relatif dari kompetensi, moralitas, dan kemampuan bersosialisasi dalam keputusan pekerjaan,” kata para penulis di makalah tersebut.

“Dalam Studi 1, kami menganalisis konten 68 laporan arsip profesional untuk mengeksplorasi sejauh mana mereka secara spontan merujuk pada tiga dimensi dalam evaluasi perempuan dan laki-laki. Dalam Studi 2, 259 peserta pelajar Italia menilai pentingnya sifat yang berbeda dalam mempekerjakan kandidat perempuan atau pria untuk posisi pekerjaan.”

Setelah penulis mengumpulkan data dari dua studi pertama, mereka melakukan dua lagi untuk memverifikasi hasil. Di urutan ketiga dan keempat, kandidat laki-laki dan perempuan menjalani wawancara tiruan dengan mahasiswa.

Baca juga: Studi: Perempuan Berdiri di Samping Laki-Laki dalam Foto, Dianggap Lebih Sukses

Meskipun kedua kandidat dinilai setara dalam kompetensi dan moralitas, laki-laki hanya dievaluasi berdasarkan apa yang dilakukan sebelumnya, sedangkan perempuan dinilai berdasarkan semua parameter yang tersedia. Meskipun penampilan serupa, ada preferensi untuk pria daripada wanita.

“Temuan ini menunjukkan bahwa wanita harus ‘memiliki semuanya’ untuk memiliki kesempatan dipilih. Dan jika tidak, mereka mungkin menjadi target bias kesempurnaan: Karena wanita dinilai dalam berbagai dimensi, mereka mungkin diminta untuk unggul dalam setiap domain tempat mereka dievaluasi,” penulis menyimpulkan dalam sebuah rilis.

Secara keseluruhan, tulis makalah itu, kompetensi memainkan peran kunci dalam evaluasi dan keputusan ketenagakerjaan.

Namun, temuan tersebut mengungkapkan bahwa perempuan dievaluasi berdasarkan lebih banyak kriteria daripada laki-laki, dan bahwa kelemahan perempuan dalam satu dimensi cenderung memengaruhi keputusan pekerjaan.**(Feb)

Leave a Reply