Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, October 31, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Survei: Tren Perjalanan Udara Bergeser ke Pemesanan di Menit Terakhir

Sumber foto: Tribunnews.com

Topcareer.id – Sebuah laporan dari situs pemesanan Skyscanner menyatakan bahwa pasar perjalanan udara telah bergeser ke pemesanan menit terakhir, penerbangan satu arah, dan lebih banyak perjalanan domestik karena konsumen bergulat dengan perubahan yang bergerak cepat karena pandemi.

Tren baru ini akan menjadi keuntungan bagi maskapai penerbangan bertarif rendah yang mampu menawarkan harga kompetitif di tengah masa depan yang tidak pasti untuk perjalanan bisnis, yang sebelumnya merupakan pendorong keuntungan utama bagi maskapai penerbangan layanan penuh, kata laporan itu.

“Saya pikir secara umum kita tahu bahwa kamu melihat harga pasar jauh lebih tajam daripada yang kamu harapkan,” kata Wakil Presiden Komersial dan Penerbangan Skyscanner Hugh Aitken, dikutip dari  laman Reuters, Selasa (22/9/2020).

“Itu hanya mencerminkan bahwa maskapai penerbangan memiliki kapasitas dan kebutuhan untuk mengisi kapasitas itu.”

Kunjungan ke situs web Skyscanner, yang dimiliki oleh Trip.com Group Ltd TCOM.O, turun 60% menjadi 70% karena dampak pandemi pada permintaan perjalanan, kata Aitken.

Baca juga: Tarik Minat Penumpang, Penerbangan China Obral Tiket Pesawat Murah

Penelusuran untuk bepergian kurang dari seminggu, telah menjadi tren yang meningkat sejak Juni, sekitar waktu penguncian berakhir di banyak negara, menurut data Skyscanner. Secara global, penelusuran ini naik sekitar 20% dari tahun sebelumnya.

“Ketika kamu melihat pembatasan dicabut, ada hiruk-pikuk,” kata Aitken, menggunakan contoh ketika Inggris berhenti mewajibkan karantina sebagai imbalan untuk banyak negara.

“Tapi sama-sama ketika kita melihat potensi bahwa pembatasan akan ditambahkan, ada peningkatan besar karena itu hanya membuat orang berebut pulang lagi,” katanya.

Pencarian perjalanan domestik lebih tinggi secara global, terutama di Asia, meskipun ada sedikit peningkatan dalam pencarian internasional dalam beberapa bulan terakhir, menurut laporan Skyscanner pada hari Selasa.

Pencarian untuk perjalanan dengan tanggal yang lebih lama menjadi lebih populer karena para pelancong bertaruh pada pembukaan perbatasan di masa depan, termasuk contoh seperti dari Inggris ke Orlando dan New York untuk tahun depan, kata Skyscanner.

Baca juga: Tiga Strategi Angkasa Pura II Gairahkan Kembali Sektor Penerbangan

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mengatakan permintaan perjalanan penumpang turun 79,8% pada Juli dari tahun sebelumnya dan memperkirakan hal ini akan memakan waktu hingga 2024 untuk kembali ke level sebelum krisis.

Skyscanner mengatakan butuh beberapa tahun sebelum perjalanan bisnis kembali ke level sebelumnya, memaksa beberapa maskapai penerbangan untuk memikirkan kembali strategi mereka dan mengkonfigurasi ulang kabin pesawat mereka.**(Feb)

Leave a Reply