Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Pandemi Bikin Orang Miskin di Asia Timur Meningkat Pertama Kali dalam 20 Tahun

Ilustrasi. (dok. Daily Mail)

Topcareer.id – Bank Dunia memperkirakan bahwa jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan di negara berkembang Asia Timur dan Pasifik dapat meningkat untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, karena pandemi virus corona menghapus sebagian besar pertumbuhan ekonomi tahun ini.

Bank Dunia mendefinisikan garis kemiskinan dengan pendapatan USD5,50 sehari. Dikatakan sebanyak 38 juta lebih orang bisa jatuh di bawah tingkat pendapatan tahun ini, termasuk 33 juta yang akan keluar dari kemiskinan jika bukan karena guncangan Covid-19.

Perkiraan Bank Dunia tersebut dipublikasikan dalam update ekonomi untuk kawasan tersebut, yang mencakup China, negara-negara Asia Tenggara, dan Kepulauan Pasifik, seperti Fiji dan Samoa. Laporan tersebut tidak termasuk India dan negara Asia Selatan lainnya.

Baca Juga: BPS: Pandemi, Penduduk Miskin Tambah 1,28 Juta pada Maret 2020

Laporan tersebut menambah badan penelitian yang berkembang tentang bagaimana pandemi secara tidak proporsional melukai orang miskin.

Pada bulan Juli, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memproyeksikan bahwa 8,8% populasi dunia akan hidup dalam kemiskinan ekstrem tahun ini, meningkat 8,2% pada 2019. Kemiskinan ekstrem didefinisikan sebagai pendapatan di bawah USD1,90 sehari.

“Bekas luka yang ditinggalkan oleh krisis Covid-19 bisa berlangsung selama bertahun-tahun,” kata Bank Dunia, mengutip CNBC.

“Penyakit, ketidakamanan pangan, kehilangan pekerjaan, dan penutupan sekolah dapat menyebabkan hilangnya kesehatan dan pembelajaran yang dapat berlangsung seumur hidup. Orang miskin tidak diberdayakan secara proporsional karena akses yang lebih buruk ke rumah sakit, sekolah, pekerjaan, dan keuangan,” katanya dalam laporan itu.

Tetapi adopsi teknologi yang lebih besar sebagai akibat dari pandemi dapat membantu masyarakat miskin mendapatkan kesempatan akses dan layanan publik yang lebih baik, bank menambahkan. “Agar manfaat ini muncul, teknologi ini harus tersedia secara luas.”

Pertumbuhan ekonomi terlemah sejak 1967

Perkiraan kemiskinan untuk negara-negara berkembang di Asia Timur dan Pasifik muncul karena kawasan itu diperkirakan tumbuh hanya 0,9% tahun ini – tingkat pertumbuhan terlemah sejak 1967, menurut Bank Dunia.

“Covid-19 telah memberikan guncangan tiga kali lipat ke kawasan berkembang Asia Timur dan Pasifik (EAP): pandemi itu sendiri, dampak ekonomi dari langkah-langkah penanggulangan, dan gema dari resesi global yang disebabkan oleh krisis,” jelasnya.

Bank Dunia mengatakan China, ekonomi terbesar kedua di dunia, diharapkan tumbuh sebesar 2% tahun ini – salah satu dari tiga negara dalam kelompok yang diperkirakan akan mencatat pertumbuhan tahun ini.

Tetapi pertumbuhan ekonomi di kawasan itu diperkirakan akan melonjak 7,4% tahun depan, dengan China diproyeksikan mencatat ekspansi terbesar 7,9%, laporan itu menunjukkan. “Prospek kawasan ini lebih cerah pada 2021. Namun, output diproyeksikan tetap jauh di bawah proyeksi pra-pandemi selama dua tahun ke depan.”**(RW)

Leave a Reply