Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Neraca Dagang Kopi Olahan Surplus Rp3,14 Miliar Meski Dihantam Pandemi

Topcareer.id – Meskipun di tengah imbas pandemi, pada periode Januari – Juni 2020, neraca perdagangan produk kopi olahan masih mengalami surplus sebesar USD211,05 juta atau sekitar Rp3,14 miliar. Kementerian Perindustrian terus memacu keberlangsungan usaha sektor industri pengolahan kopi Tanah Air.

Menurut Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita industri pengolahan kopi dalam negeri cukup mengalami tekanan terhadap dampak pandemi Covid-19. Namun, Kemenperin terus memfasilitasi perluasan pasar ekspor karena kopi olahan Indonesia diakui keunggulannya oleh banyak konsumen mancanegara.

“Industri pengolahan kopi nasional tidak hanya menjadi pemain utama di pasar domestik, akan tetapi juga sudah dikenal sebagai pemain global,” kata Menteri Agus dalam siaran pers, Kamis (1/10/2020).

Baca Juga: Mendag: Kopi Indonesia Mampu Bersaing di Pasar Global

Menperin mengungkapkan, ekspor produk kopi olahan memberikan sumbangan pemasukan devisa pada tahun 2019 mencapai USD610,89 juta atau meningkat 5,33% dibanding tahun 2018.

“Ekspor produk kopi olahan kita didominasi produk berbasis kopi instan, kopi instan, ekstrak, esens dan konsentrat kopi yang tersebar ke negara tujuan utama seperti di ASEAN, China, dan Uni Emirat Arab,” sebutnya.

Lebih lanjut, indikasi geografis (IG) merupakan salah satu komponen penting untuk mendorong ekspor kopi melalui penguatan merek produk-produk khas sejumlah daerah di Indonesia.

Saat ini, telah terdaftar 32 IG kopi di Indonesia. Kopi arabika Gayo, misalnya, merupakan kopi Indonesia pertama yang mendapat pengakuan IG dari Uni Eropa sejak tahun 2017.

Agus mengaku, pihaknya optimistis bahwa industri pengolahan kopi nasional akan lebih berdaya saing global karena ditopang berbagai faktor, salah satunya adalah Indonesia merupakan negara penghasil biji kopi terbesar keempat di dunia setelah Brasil, Vietnam dan Kolombia. Pada tahun 2019, produksi biji kopi Indonesia mencapai 729 ribu ton.

“Selain itu, guna memacu pengembangan industri kopi di Indonesia, kami secara konsisten melakukan berbagai program strategis, antara lain peningkatan kapasitas sumber daya manusia dan teknologi, peningkatan standar dan kualitas produk, fasilitasi mesin peralatan, perbaikan kemasan, serta sertifikasi produk dan kompetensi bagi industri kecil dan menengah (IKM),” jelas Menperin.**(RW)

Leave a Reply