Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Orang yang Percaya Diri Menghindari 7 Hal ini Saat Meeting Bisnis

Foto Ilustrasi.

Topcareer.id – Rapat bisnis terkadang seperti eksperimen sosial di mana kamu akan mengamati dinamika tempat kerja yang sedang berlangsung. Tapi, kamu pasti akan belajar bagaimana orang yang paling percaya diri dalam rapat membawa diri mereka sendiri?

“Diperlukan kepercayaan diri untuk mengarahkan rapat dengan cekatan, memaksimalkan kontribusi setiap orang, menjaga ritme, dll. Tanpa kepercayaan diri, ada kemungkinan kamu tidak akan berkontribusi pada potensi penuhmu,” kata Simon Pouliot, pakar manajemen dan pendiri SOLSTIS.

Kepercayaan diri bisa dilatih, dan dalam prosesnya ada kebiasaan yang perlu kamu hindari saat rapat. Berikut beberapa hal yang biasanya dihindari oleh professional yang percaya diri dalam rapat, seperti dalam laman The Ladders.

Baca Juga: Etika Menggunakan Masker di Kantor, Warna Apa yang Baik Saat Rapat?

1. Mereka tidak berpura-pura mengetahui segalanya

“Menurut pengalaman saya, orang paling percaya diri yang saya amati dalam rapat menunjukkan kerendahan hati yang sehat,” kata Pouliot. Menurutnya, para top performer ini menyadari keterbatasan pengetahuan mereka dan tidak takut untuk bertanya, bahkan pertanyaan yang terkesan naif.

Sekarang, kebiasaan ini bukan tentang tampil tidak siap dan menyia-nyiakan waktu peserta lain. Ini tentang menjaga pikiran terbuka dan mengesampingkan ego demi mencapai hasil yang diinginkan.

2. Mereka tidak menghindari masukan

Mampu menerima umpan balik adalah landasan keyakinan sejati. Jadi, tidak mengherankan jika orang yang sangat percaya diri secara rutin mencari masukan di akhir rapat. “Sangat dapat diterima – dan bahkan mengagumkan, untuk bertanya kepada seseorang di timmu,” kata Pouliot. Jangan malu, meminta masukan adalah cara tercepat untuk meningkatkan permainanmu.

3. Mereka tidak menahan diri untuk bertanya

Para profesional yang percaya diri tidak pernah ragu untuk meminta klarifikasi. Mereka tidak ingin meninggalkan rapat tanpa sepenuhnya memahami risiko dari suatu situasi dan mengetahui bahwa kebingungan adalah kutukan produktivitas.  

4. Mereka tidak berbicara demi bisa berbicara

“Orang yang percaya diri menghindari menyuarakan pendapat mereka pada setiap poin yang dibicarakan atau mencoba memenangkan setiap diskusi. Karena orang yang percaya diri memercayai kemampuan mereka, mereka tidak merasa perlu membuktikan diri di setiap kesempatan,” kata Pouliot.

Sebaliknya, mereka mempertimbangkan poin-poin penting, membuat kontribusi mereka berarti, dan membantu memberikan yang terbaik dari orang lain.

5. Mereka tidak tinggal diam saat memiliki pendapat

Di sisi lain, orang yang sangat percaya diri tidak takut berbagi pendapat ketika mereka memiliki sesuatu yang berharga untuk dibahas. Pouliot mengatakan bahwa meskipun mudah untuk merasa terintimidasi dalam pertemuan tertentu dan menahan rasa takut untuk mengatakan sesuatu yang tidak relevan, sikap itu pada akhirnya dapat menghilangkan masukan penting dari orang lain.

6. Mereka tidak menggagalkan percakapan

Menurut Pouliot, orang yang paling percaya diri menghindari diskusi yang berlebihan atau terjebak pada poin pertengkaran kecil, dan mereka benar-benar turun tangan untuk mencegah percakapan agar tidak keluar jika perlu.

7. Mereka tidak melupakan rekan satu tim mereka

Orang yang benar-benar percaya diri mengangkat orang yang kurang percaya diri. Dan mereka bahkan akan melakukannya dalam konteks rapat, terutama saat mereka tahu ada bias perilaku yang berperan.

“Kami harus menyadari bahwa beberapa orang mungkin merasa tidak percaya diri berkontribusi dalam rapat dan saya berharap para pemimpin tahu bagaimana membangun kepercayaan rekan mereka untuk mendapatkan kontribusi terbaik dari mereka dan untuk mendukung pertumbuhan profesional mereka.”**(RW)

Leave a Reply