Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, November 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Jangan Langsung Resign Kalau Hanya 8 Hal Ini yang Jadi Alasanmu (Bagian 2)

Ilustrasi. (dok. ekunbiz)

Topcareer.id – Memutuskan untuk resign atau berhenti kerja bukan perkara yang mudah atau tanpa pertimbangan. Memang, ada banyak alasan bagus untuk berhenti dari pekerjaan, misal pindah ke kota lain, menerima tawaran pekerjaan yang lebih meggiurkan, atau ingin melanjutkan studi, dan lain-lain.

Tapi, jangan sampai kamu menggunakan alasan sederhana untuk berhenti kerja yang pada akhirnya malah membawa kemunduran dalam karier. Berikut beberapa alasan yang tidak tepat dibuat untuk berhenti kerja, seperti dalam laman The Ladders. Coba pertimbangkan dua kali sebelum benar-benar berhenti.

5. Kamu ingin jadi pengusaha tetapi belum merumuskan rencana yang jelas

Impian menjadi bos bagi diri sendiri adalah impian yang umum dimiliki, dan ketika kamu frustrasi dengan manajer kantormu yang sebenarnya, sungguh menyenangkan membayangkan kehidupan kerja di mana kamu tidak perlu melapor kepada siapa pun kecuali dirimu sendiri.

Sangatlah mungkin untuk mengembangkan bisnis sendiri sebagai pemilik bisnis. Namun, rencana yang disusun dengan baik sangat penting untuk aspirasi ini. Jika kamu berhenti dari pekerjaan tetap dan bergaji tinggi secara tiba-tiba karena ingin berbisnis tanpa rencana matang, maka kamu akan lebih banyak dibanjiri kesulitan daripada manfaatnya.

6. Kamu bosan, tetapi pasif

Merasa tidak memiliki cukup pekerjaan di tempat kerja bukanlah situasi yang nyaman, dan ini dapat dengan cepat berubah menjadi ketidakpuasan berskala besar. Namun, daripada berhenti hanya karena kamu bosan dengan pekerjaan, kamu dapat memperoleh hasil yang lebih baik dengan meminta tugas tambahan kepada rekan tim dan manajermu.

Ini menampilkan dirimu sebagai anggota staf yang proaktif dan juga akan membuatmu sibuk selama periode lambat yang membosankan.

7. Kamu berpikir bahwa kamu akan dipecat

Ketika diberitahu tentang pemutusan hubungan kerja yang akan datang dan sebagai gantinya ditawarkan kesempatan untuk mengundurkan diri, banyak profesional memilih opsi terakhir. Tetapi berhenti dari pekerjaan tanpa percakapan yang jelas tentang topik ini antara dirimu dan manajer, sudah  pasti langkah terburu-buru.

Jika kamu benar-benar khawatir tentang posisimu di tempat kerja, mintalah masukan jujur ​​dari supervisormu; jika dia bagus dalam pekerjaannya, dia akan mengatakan yang sebenarnya.

8. Kamu berurusan dengan perasaan “impostor syndrome” tentang pekerjaan

Impostor syndrome, atau keyakinan bahwa kamu memegang posisi di luar keahlian dan pengalamanmu, menjangkiti banyak profesional di semua tingkatan. Dan jika kamu benar-benar berpikir bahwa kamu telah dipekerjakan untuk pekerjaan yang tidak mampu kamu lakukan, sebaiknya beri tahu atasan tentang ketidaknyamananmu dan cari tahu bagaimana mereka ingin melanjutkannya.**(Feb)

Leave a Reply