Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, November 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Ini Alasan India Diguyur Investasi Besar-Besaran dari Perusahaan Raksasa Teknologi Amerika

Topcareer.id – Sejak awal tahun 2020, nama-nama terbesar dalam teknologi Amerika Serikat telah berinvestasi sekitar US $ 17 miliar di India.

Amazon (AMZN) menginvestasikan US $ 1 miliar pada Januari, Facebook (FB) menginvestasikan hampir US $ 6 miliar pada akhir April, dan Google (GOOGL) berada di atas mereka awal Juli 2020 dengan komitmen US $ 10 miliar.

Mereka semua merupakan bagian dari gelombang investasi ke industri teknologi India tahun ini yang sekarang telah bernilai lebih dari US $ 20 miliar, dengan sebagian besar berasal dari Amerika Serikat.

Baca Juga: Setelah TikTok, India Kini Blokir PUBG Mobile dan Ratusan Aplikasi Lainnya

Pertengkaran diplomatik India dengan China telah meluas ke teknologi, menyelaraskannya dengan ketidakpercayaan administrasi Trump terhadap perusahaan-perusahaan China. Dan sementara India selalu menjadi daya tarik besar bagi perusahaan-perusahaan teknologi AS, semakin berkurangnya ruang lingkup kerja sama teknologi dengan China dan ancaman baru bagi pijakan mereka di tempat-tempat seperti Hong Kong memberikan arti penting baru bagi pasar India.

Tetapi banjir investasi juga menyoroti sesuatu yang sekarang telah terlihat selama bertahun-tahun, ekonomi digital India dengan lebih dari 700 juta pengguna internet dan sekitar setengah miliar orang belum online, merupakan hadiah yang terlalu besar bagi Big Tech untuk diabaikan begitu lama. .

“Orang-orang memiliki keyakinan bahwa, dalam jangka panjang, India akan menjadi pasar yang baik, dalam jangka panjang, peraturannya akan cukup adil dan transparan,” kata Jay Gullish, yang mengepalai kebijakan teknologi di kelompok advokasi US-India Business.

Faktor China
Silicon Valley sebagian besar telah tertutup bagi China, sebagian akibat mekanisme sensor besar dan undang-undang keamanan nasional baru yang kontroversial diberlakukan di Hong Kong.

Undang-undang itu memberi otoritas Hong Kong kekuatan besar untuk mengatur platform teknologi, termasuk memerintahkan mereka untuk menurunkan apapun yang mengancam keamanan nasional China atau membatasi akses ke layanan mereka.

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply