Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, September 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Setelah TikTok, India Kini Blokir PUBG Mobile dan Ratusan Aplikasi Lainnya

Topcareer.id – Pemerintah India pada hari Rabu (2/9) memblokir 118 lebih aplikasi seluler buatan China untuk kepentingan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum, dengan menerapkan Pasal 69 Undang-Undang Teknologi Informasi di India.

Aplikasi yang dilarang termasuk TikTok, PUBG Mobile, PUBG Mobile Lite, Baidu, Baidu Express Edition, Tencent Watchlist, FaceU, WeChat Reading, Ludo All Star, Alipay dan Tencent Weiyun, menurut pernyataan resmi seperti dikutip dari Aljazeera.

Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi, Pemerintah India menjalankan kekuasaannya berdasarkan pasal 69A Undang-Undang Teknologi Informasi yang dibacakan dengan ketentuan yang relevan dari Aturan Teknologi Informasi (Prosedur dan Perlindungan untuk Pemblokiran Akses Informasi oleh Publik) 2009 dan dalam pandangan Sifat ancaman yang muncul telah memutuskan untuk memblokir 118 aplikasi seluler karena mengingat informasi yang tersedia, mereka terlibat dalam aktivitas yang merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum, Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi mengatakan dalam rilis resmi.

Baca Juga: CEO TikTok Mengundurkan Diri setelah 100 Hari Bekerja

Kementerian India mengatakan telah menerima banyak keluhan dari berbagai sumber termasuk beberapa laporan tentang penyalahgunaan beberapa aplikasi seluler yang tersedia di platform Android dan iOS untuk “mencuri secara diam-diam dan mentransmisikan data pengguna dengan cara yang tidak sah ke server yang memiliki lokasi di luar India”.

Semua aktivitas ini memusuhi keamanan dan pertahanan nasional India, yang pada akhirnya mengganggu kedaulatan dan integritas India adalah masalah yang sangat dalam dan segera menjadi perhatian yang memerlukan tindakan darurat.

The Indian Cyber Crime Coordination Centre, Kementerian Dalam Negeri India juga telah mengirimkan rekomendasi lengkap untuk memblokir aplikasi-aplikasi berbahaya ini.

Ada kekhawatiran bipartisan serupa, yang ditandai oleh berbagai perwakilan publik, baik di luar maupun di dalam Parlemen India. Pemerintah harus berani mengambil tindakan tegas terhadap Aplikasi yang membahayakan kedaulatan India serta privasi warga.

Atas dasar ini dan setelah menerima masukan kredibel baru-baru ini serta praktik pengumpulan data dari Aplikasi yang disebutkan di atas menimbulkan kekhawatiran serius bahwa Aplikasi ini mengumpulkan dan membagikan data secara diam-diam dan membahayakan data pribadi dan informasi pengguna yang dapat menimbulkan ancaman serius bagi keamanan Negara.

Demi kepentingan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India dan keamanan Negara. Dan dengan menggunakan kekuatan kedaulatan, Pemerintah India telah memutuskan untuk memblokir penggunaan Aplikasi tertentu, yang digunakan baik di seluler maupun non-seluler yang mengaktifkan Internet.

Langkah ini bertujuan melindungi kepentingan banyak pengguna ponsel dan internet India. Keputusan ini adalah langkah yang ditargetkan untuk memastikan keselamatan, keamanan, dan kedaulatan dunia maya India, kata kementerian lebih lanjut.

Langkah terbaru dari pemerintah India ini terjadi pada saat China diduga melakukan upaya pelanggaran di dekat tepi selatan Pangong Tso, yang digagalkan oleh Angkatan Darat India.

Pada bulan Juni tahun ini, India sudah lebih dulu melarang 59 aplikasi dengan tautan China, termasuk TikTok, UC Browser, Weibo, Baidu Map, dan Baidu Translate dengan alasan mereka merugikan kedaulatan, integritas, dan keamanan negara.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply