Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, November 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Gaji di Asia Pasifik Diproyeksi Tumbuh Paling Tinggi di 2021, Indonesia Memimpin

Sumber foto: Educationnext.org

Topcareer.id – Besaran gaji di wilayah Asia Pasifik diperkirakan akan tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi daripada di bagian dunia lainnya pada 2021 nanti. Hal ini menandakan bahwa para pemberi kerja (perusahaan) yakin kawasan tersebut sedang bangkit dari pandemic terburuk.

Menurut laporan gaji yang dirilis perusahaan konsultan ECA International pada Kamis (19/11/2020), paket gaji Asia Pasifik diperkirakan akan naik rata-rata 4,3% tahun depan, naik dari 3,2% pada 2020, bahkan saat gaji global melemah.

Setelah memperhitungkan inflasi, itu berarti pertumbuhan upah riil regional rata-rata 1,7% – jauh di atas standar global 0,5% meskipun tingkat inflasi rata-rata sebanding.

10 negara teratas

Yang mengesankan, Indonesia memimpin kenaikan gaji tahun 2021 dalam 10 besar yang didominasi oleh delapan negara Asia Pasifik. Indonesia diperkirakan akan melihat pertumbuhan upah riil sebesar 3,8% pada tahun 2021, naik dari 2,6% pada tahun 2020, karena pengusaha mundur dari pembekuan upah dan inflasi terus turun.

Baca juga: Hai Perempuan, Lakukan Ini Agar Kenaikan Gajimu Setara dengan Pria

Pertumbuhan upah riil Israel di peringkat kedua agak tertinggal di 2,8%, hanya sedikit di atas negara-negara tempat ketiga bersama Singapura dan Thailand 2,7%. Kolombia, juga 2,7%, adalah satu-satunya negara non-Asia Pasifik lainnya yang masuk 10 besar.

“Beberapa negara diperkirakan akan melihat kenaikan yang signifikan pada tingkat kenaikan gaji riil pada tahun 2021, tetapi ada pengecualian untuk hal ini di kawasan Asia Pasifik,” kata laporan itu, mengutip CNBC Make It.

Dilakukan setiap tahun, Survei Tren Gaji ECA didasarkan pada survei Agustus hingga September terhadap 370 perusahaan multinasional di 68 negara dan berbagai industri.

Lee Quane, direktur regional ECA International untuk Asia, mengaitkan pencapaian tahun ini dengan peningkatan berkelanjutan dalam produktivitas di banyak negara Asia meskipun ada krisis virus corona.

Secara umum, Asia Pasifik telah menghindari penyapuan dan penguncian berkelanjutan yang dialami oleh bagian lain dunia pada paruh kedua tahun ini, membuka jalan bagi pemulihan ekonomi yang lebih cepat.

Baca juga: 745 Ribu Guru Dipastikan Mendapat Transferan Gaji Tambahan dari Pemerintah

Dengan demikian, hanya 22% dari pemberi kerja yang disurvei di wilayah tersebut yang memperkirakan akan menerapkan pembekuan gaji pada tahun 2021, dibandingkan dengan 36% tahun ini.

Namun, kata Quane, bagian lain dunia yang masih berjuang untuk menahan virus mungkin menghadapi keruntuhan ekonomi yang berkepanjangan dan akibatnya gaji terpukul.

“Meski banyak negara Asia Pasifik sudah melihat tanda-tanda pemulihan, perusahaan yang berbasis di belahan dunia lain seperti Amerika Serikat dan negara-negara Timur Tengah mendekati kenaikan gaji secara lebih konservatif,” katanya.**(Feb)

Leave a Reply