Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juni 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

G20 Upayakan Akses Global yang Adil untuk Vaksin Covid-19

vaksinasi covid

Topcareer.id – Para pemimpin dari 20 negara ekonomi terbesar pada Minggu (22/11) berjanji untuk tidak mengurangi upayanya dalam memasok obat-obatan, tes, dan vaksin COVID-19 secara terjangkau dan adil kepada “semua orang”, yang mencerminkan kekhawatiran bahwa pandemi dapat memperdalam perpecahan antara orang kaya dan miskin di dunia.

Pandemi dan prospek pemulihan ekonomi yang tidak merata dan tidak pasti berada di tengah KTT online yang berlangsung selama dua hari di bawah kepemimpinan Arab Saudi, yang akan menyerahkan kursi kepresidenan G20 ke Italia bulan Desember 2020.

“Pandemi COVID-19 dan dampaknya yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hal nyawa yang hilang, mata pencaharian dan ekonomi yang terkena dampak, adalah guncangan yang tak tertandingi yang telah mengungkapkan kerentanan dalam kesiapsiagaan dan tanggapan kita serta menggarisbawahi tantangan bersama kita,” menurut pengumuman terakhir.

Baca Juga: Maskapai Bakal Wajibkan Penumpang untuk Vaksin Covid-19 Sebelum Terbang

Negara-negara G20 akan bekerja untuk “melindungi kehidupan, memberikan dukungan dengan fokus khusus pada yang paling rentan, dan mengembalikan ekonomi ke jalurnya untuk memulihkan pertumbuhan, serta melindungi dan menciptakan lapangan kerja untuk semua.

Mengenai vaksin, tes dan perawatan, para pemimpin mengatakan: “Kami tidak akan menyisihkan upaya untuk memastikan akses yang terjangkau dan adil bagi semua orang”.

Ekonomi dunia telah mengalami kontraksi tajam tahun ini karena langkah-langkah untuk menahan penyebaran virus telah membatasi transportasi, perdagangan, dan permintaan di seluruh dunia.

Baca Juga: Rusia Gratiskan Vaksin Sputnik V untuk Warga-nya, Ini Harga Normalnya

Raja Arab Saudi Salman mengatakan dalam sambutan penutupnya bahwa kelompok tersebut telah “mengadopsi kebijakan penting yang akan mencapai pemulihan sampai ke ekonomi yang tangguh, berkelanjutan, inklusif, dan seimbang”.

Para pemimpin G20 mengatakan bahwa sementara aktivitas ekonomi global sebagian meningkat berkat pembukaan kembali secara bertahap beberapa negara dan sektor, pemulihannya tidak merata dan tidak pasti.

Mereka menegaskan kembali komitmen mereka untuk menggunakan “semua alat kebijakan yang tersedia selama diperlukan” untuk melindungi kehidupan, pekerjaan, dan pendapatan masyarakat.

G20 juga mendukung rencana untuk memperpanjang pembekuan pembayaran utang oleh negara-negara termiskin hingga pertengahan 2021 dan pendekatan umum untuk menangani masalah utang di luar itu, menurut pemberitahuan resmi.

Inisiatif Penangguhan Layanan Hutang telah membantu 46 negara menangguhkan US $ 5,7 miliar pada pembayaran pembayaran utang tahun 2020, kurang dari 73 negara yang memenuhi syarat, dan menjanjikan penghematan sekitar US $ 12 miliar.

Kepala Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva, mengatakan tindakan G20 untuk mengurangi dampak COVID-19 telah membantu mencegah kebangkrutan besar-besaran dan krisis yang lebih dalam, tetapi masih banyak yang harus dilakukan.

“Dunia belum keluar dari hutan dalam hal krisis ini. Kerja sama akan menjadi lebih penting ke depannya,” katanya dalam sebuah pernyataan setelah berbicara kepada para pemimpin G20.

Dalam pernyataan bersama mereka, para pemimpin mengatakan mereka sangat mendorong kreditor swasta untuk berpartisipasi dalam inisiatif denganpersyaratan yang sebanding ketika diminta oleh negara yang memenuhi syarat.

Keringanan utang untuk Afrika akan menjadi tema penting kepresidenan Italia tahun depan.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan