Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, January 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Konsumsi Minuman Ini Mungkin bisa Membuatmu Tambah Pintar

Tips kerja cerda. Sumber foto: freepik.comIlustrasi (Sumber foto: freepik.com)

Topcareer.id – Sudah saatnya kamu mengetahui manfaat mengonsumsi kakao panas yang kaya akan flavanol kakao. Para peneliti di University of Illinois melakukan studi double-blind untuk mengungkap manfaat luas dari mengonsumsi flavanol kakao untuk meningkatkan fungsi kognitif.

Penelitian berikut ini ditulis bersama oleh Catarina Rendeiro, seorang peneliti dan dosen ilmu gizi di Universitas Birmingham bersama para peneliti di Universitas Illinois di Urbana-Champaign, profesor psikologi Monica Fabiani dan Gabriele Gratton.

Apa itu flavanol dan mengapa itu baik untuk tubuh?

Flavanol biasanya ditemukan dalam buah dan sayuran berwarna cerah, kacang-kacangan, anggur merah, dan teh. Sekarang kita tahu mereka juga lazim dalam kakao. Jadi mengapa kita perlu memasukkan flavanol ke dalam asupan makanan kita?

“Flavanol adalah molekul kecil yang ditemukan di banyak buah dan sayuran, dan juga kakao. Mereka memberi buah dan sayuran warna cerah mereka, dan mereka dikenal bermanfaat bagi fungsi pembuluh darah. Kami ingin tahu apakah flavanol juga bermanfaat bagi pembuluh darah otak dan apakah itu dapat berdampak positif pada fungsi kognitif,” kata Catarina Rendeiro.

Pastikan untuk memeriksa jumlah miligram flavanol kakao dalam cokelat atau suplemen bubuk kakao yang diambil, karena jika tidak lebih dari 200 miligram, kamu mungkin tidak akan menikmati manfaat penuh yang terlibat dengan memasukkannya ke dalam makanan.

“Manfaat flavanol kakao pada kesehatan jantung sudah pasti, dan untuk populasi umum, asupan harian 200 mg flavanol kakao mulai muncul sebagai target potensial dalam konteks diet seimbang,” kata Dr. Alonso dalam sebuah laporan singkat yang dirilis oleh Harvard Health Publishing.

Studi double-blind

Peneliti menguji 18 partisipan yang bersedia untuk melihat seberapa baik cocoa flavanols meningkatkan fungsi kognitif otak dan oksigenasi ke otak. Dalam satu penelitian, para peserta menikmati minuman kakao pekat yang kaya flavanol sementara di penelitian kedua mereka meminum ramuan nutrisi bermanfaat ini.

Baik partisipan maupun peneliti tidak mengetahui studi mana yang membuat mereka meminum minuman yang ditingkatkan penuh flavanol dan mana yang merupakan minuman olahan dengan sedikit atau tanpa nilai gizi.

Dua jam setelah peserta meminum kakao yang kaya flavanol dan minuman placebo, peneliti menetapkan kandidat ke tingkat oksigen dengan tingkat karbon dioksida 5%. Ini adalah 100 kali konsentrasi rata-rata karbondioksida yang biasanya kami tangani dalam kondisi kualitas udara normal.

Eksperimen ini juga meminta para peneliti menyajikan kepada peserta skenario pemecahan masalah yang kompleks yang membutuhkan pemikiran cepat. Mereka yang menikmati minuman kakao kaya flavanol berkinerja jauh lebih baik daripada mereka yang diberi plasebo. Salah satu peneliti utama eksperimen ini, Caterina Rendeiro, menambahkan temuan berikut.

“Tingkat oksigenasi maksimal lebih dari tiga kali lebih tinggi pada kakao berflavanol tinggi dibandingkan dengan kakao berflavanol rendah, dan respons oksigenasi sekitar satu menit lebih cepat.”

“Setelah menelan flavanol kakao, peserta juga tampil lebih baik pada tes kognitif yang paling menantang, memecahkan masalah dengan benar 11% lebih cepat daripada yang mereka lakukan pada awal atau saat mereka mengonsumsi kakao dengan flavanol yang dikurangi,” pungkasnya.**(Feb)

Leave a Reply