Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 28, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Waduh, Terkurung karena COVID-19 Bisa Pengaruhi Kesehatan

Topcareer.id – Saat ini dunia bersiap menghadapi gelombang kedua COVID-19, begitu pula musim flu, musim dingin atau penghujan. Dengan begitu, orang juga menghadapi risiko serius dari berkurangnya aktivitas fisik, terutama orang dewasa yang lebih tua.

Meskipun kebanyakan orang menyadari manfaat aktivitas fisik, tapi kita cenderung kurang menyadari betapa merusak dan mahalnya jika kita lebih sering mengurangi aktivitas fisik.

“Hilangnya otot dan kekuatan seiring bertambahnya usia, yang dikenal sebagai sarcopenia, adalah sesuatu yang kita semua kenal. Kita semua pernah mendengar anggota keluarga yang lebih tua berkata, “Saya tidak sekuat dulu.” Tapi tahukah kamu, ketidakaktifan dapat membuat kehilangan otot jauh lebih buruk?” Kata James McKendry, Peneliti postdoctoral dalam fisiologi olahraga, metabolisme protein otot dan penuaan di McMaster University, mengutip CNN.

Efek kesehatan dari ketidakaktifan

Ketidakaktifan fisik dapat dipaksakan pada seseorang oleh kejadian akut seperti patah lengan atau kaki atau terbaring di tempat tidur karena penyakit. Namun, mengurangi aktivitas fisik seperti pengurangan langkah adalah pilihan jangka panjang yang membawa banyak konsekuensi kesehatan negatif.

Resistensi insulin (tanda peringatan untuk perkembangan diabetes tipe 2), berkurangnya massa otot, peningkatan lemak tubuh, dan kualitas tidur yang buruk hanyalah beberapa masalah kesehatan yang disebabkan oleh aktivitas fisik.

Ketidakaktifan fisik juga merupakan penyebab utama kesehatan mental yang buruk dan isolasi sosial, yang dapat menjadi masalah bagi orang dewasa yang lebih tua.

Baca juga: Ketemu, Ini 3 Hal yang Dapat Mencegah Covid-19

Peneliti Universitas McMaster telah menunjukkan bahwa mengurangi langkah harian menjadi kurang dari 1.500 – mirip dengan tingkat aktivitas orang-orang yang tinggal di rumah selama pandemi ini – hanya dalam dua minggu dapat mengurangi sensitivitas insulin orang tua sebanyak sepertiga.

Periode tidak aktif yang sama juga menyebabkan individu yang berusia di atas 65 tahun kehilangan sebanyak 4% otot kaki mereka. Untuk memperburuk keadaan, sekali orang yang lebih tua kehilangan otot, itu jauh lebih sulit untuk dipulihkan.

Bahkan ketika subjek penelitian kembali ke rutinitas harian normal mereka, mereka tidak mendapatkan kembali otot mereka yang hilang. Secara efektif, orang yang lebih tua tidak memiliki kemampuan yang sama untuk bangkit kembali seperti orang yang lebih muda.

“Sebagai ahli fisiologi otot yang sangat tertarik pada penuaan yang sehat, dengan senang hati saya melaporkan bahwa tidak semua soal malapetaka dan kesuraman,” kata James.

Ada beberapa hal yang dapat kamu lakukan – latihan ketahanan dan makan protein – untuk menjaga dan bahkan membangun otot, menjadi lebih kuat dan menjaga kesehatan untuk musim dingin ini dan seterusnya.

Ia menyarankan, cara paling efektif untuk menjaga otot yang kamu miliki adalah latihan kekuatan, atau latihan ketahanan, yang sederhananya berarti melakukan pekerjaan melawan beban tambahan. Dan itu tidak harus rumit.

Baca juga: Tak Jalani 3M, Kamu Bakal Ketularan Covid-19

“Jika memiliki akses ke gym untuk menggunakan alat angkat beban dan mesin gerak terpandu, itu bagus. Namun, ada banyak alternatif berharga yang dapat kamu lakukan dengan mudah di rumah.”

Latihan beban tubuh seperti push-up, squat dan lunge, latihan pita elastis, dan menaiki tangga hanyalah beberapa pilihan yang akan membantumu memenuhi pedoman aktivitas fisik terkini dari Organisasi Kesehatan Dunia.**(Feb)

Leave a Reply