Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, January 26, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

IBM: Sekelompok Hacker Targetkan Meretas Distribusi Vaksin COVID-19

Topcareer.id – Pejabat IBM dan AS membunyikan alarm atas peretas yang menargetkan perusahaan yang kritis terhadap distribusi vaksin COVID-19.

IBM mengatakan pada hari Kamis (3/12) bahwa kampanye itu adalah tanda bahwa mata-mata digital mengalihkan perhatian mereka ke pekerjaan logistik kompleks yang terlibat dalam menginokulasi populasi dunia terhadap virus corona.

Dalam sebuah posting blog yang diterbitkan pada hari Kamis (3/12), IBM mengatakan telah menemukan “kampanye phishing global” yang berfokus pada organisasi yang terkait dengan “rantai dingin” vaksin COVID-19, sebuah proses yang diperlukan untuk menjaga dosis vaksin pada suhu yang sangat dingin saat mereka dikirim keluar dari produsen.

Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur A.S. mem-posting ulang laporan tersebut, memperingatkan di sini anggota Operation Warp Speed ​sebagai bagian dari misi vaksin nasional pemerintah A.S. untuk selalu waspada.

Ahli keamanan siber lainnya mengungkapkan beberapa skeptisisme atas temuan IBM tersebut. Joe Slowik, seorang peneliti di firma intelijen ancaman online DomainTools, mengatakan meskipun itu “jelas berbahaya,” dia tidak yakin peretasan itu secara khusus difokuskan pada distribusi vaksin.

Rantai dingin aman sangat penting untuk mendistribusikan vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan seperti Pfizer Inc dan BioNTech, karena vaksin harus disimpan pada suhu minus 70 derajat Celcius untuk menghindari kerusakan.

Unit keamanan siber IBM mengatakan telah mendeteksi sekelompok peretas tingkat lanjut yang bekerja untuk mengumpulkan informasi tentang berbagai aspek rantai dingin, menggunakan email jebakan yang dibuat dengan cermat yang dikirim atas nama seorang eksekutif dengan Haier Biomedical penyedia rantai dingin China, yang berspesialisasi dalam transportasi vaksin dan penyimpanan sampel biologis.

Target termasuk perusahaan yang terlibat dalam pembuatan panel surya yang digunakan untuk menyalakan lemari es vaksin di negara-negara hangat, dan produk petrokimia yang dapat digunakan untuk menghasilkan dry ice.

Para hacker melakukan “upaya yang luar biasa,” kata analis IBM Claire Zaboeva, yang membantu menyusun laporan. Peretas meneliti merek, model, dan harga yang benar dari berbagai unit pendingin Haier, kata Zaboeva.

Reuters sebelumnya telah mendokumentasikan bagaimana peretas yang terkait dengan Iran, Vietnam, Korea Utara, Korea Selatan, China, dan Rusia yang pada kesempatan terpisah telah dituduh oleh pakar keamanan siber atau pejabat pemerintah dengan tuduhan mencoba mencuri informasi tentang virus dan potensi perawatannya.”*(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply