Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

Begini Model Kerja Google Setelah Vaksin Tersedia

Sumber foto: District DetroitSumber foto: District Detroit

Topcareer.id – Di awal-awal pandemi, Google mengumumkan rencana tentative untuk mengizinkan sebagian besar pekerja mereka tetap berada di rumah, bekerja dari rumah hingga Juli 2021. Namun, kedatangan vaksin membuat perusahaan mengevaluasi seperti apa gaya kerja di paruh kedua 2021.

Setelah berkomitmen pada Juli bagi (beberapa) karyawan untuk kembali ke kantor, Alphabet dan CEO Google Sundar Pichai secara resmi memperpanjang hak istimewa bekerja dari rumah hingga 1 September mendatang dalam email yang dikirimkan kepada karyawan pada Minggu malam.

Perubahan ini kemungkinan merupakan reaksi terhadap banyaknya berita vaksin positif, menandakan rute kembali ke keadaan normal.

 “Kami telah beradaptasi. Kami terus berinovasi. Dan dengan vaksin baru di depan mata, berkat kecerdasan luar biasa dari komunitas medis dan ilmiah kita, kondisi normal sekarang sudah terlihat,” kata Pichai dalam email, mengutip The Ladders.

Ketika Facebook go public dengan rencana untuk mengizinkan beberapa karyawan bekerja dari jarak jauh selamanya, selama dekade mendatang, Google bergerak maju dengan rencana serupa tetapi dengan batasan. Batasan ini berbeda menurut wilayah.

Di area yang terus mencatatkan kasus COVID-19 yang menurun, karyawan Google diharuskan pergi ke kantor mereka setidaknya tiga hari seminggu setelah 1 September. Ini juga akan memiliki opsi untuk memesan ruang untuk kolaborasi dengan hingga 12 rekan kerja selain ruang luar ruangan untuk pertemuan yang lebih besar.

Pekerja Google yang menempati peran yang berhubungan dengan pelanggan yang menghabiskan banyak waktu dengan klien, pekerja yang bekerja di lokasi di pusat data atau lab, dan pekerja yang membutuhkan peralatan khusus untuk menyelesaikan tugas sehari-hari, tidak akan memiliki akses ke kemewahan telecommuting yang sama.

Baca juga: Zoom Ekspansi Ke Singapura, Bangun Pusat Penelitian Dan Pengembangan

“Kalian harus bekerja dari kantor Google yang ditugaskan dan diharapkan tinggal dalam jarak komuter dari kantor yang ditugaskan,” lanjut memo itu. “Kami secara aktif berinvestasi dalam strategi hub kami untuk menciptakan lebih banyak peran – dan opsi – di kantor global dari waktu ke waktu.

Kolaborasi di kantor akan menjadi sama pentingnya bagi masa depan Google seperti halnya di masa lalu kita. Ketidakpastian yang masih terjadi di banyak daerah menciptakan beberapa tantangan yang menarik.

Model kerja fleksibel jenis baru

Google akan menyempurnakan produk Meet dan Workspace-nya untuk menjembatani jarak dengan lebih baik antara rekan kerja yang bekerja dari kantor dan mereka yang bekerja dari rumah.

“Pada akhirnya, kami menguji hipotesis bahwa model kerja yang fleksibel akan menghasilkan produktivitas, kolaborasi, dan kesejahteraan yang lebih besar. Sasaran tersebut selalu menjadi inti filosofi tempat kerja Google dan akan tetap menjadi yang terdepan dan terpusat bagi kami saat kami merencanakan masa depan,” kata Pichai.

“Tidak ada perusahaan dalam skala kami yang pernah membuat model tenaga kerja hibrid sepenuhnya – meskipun beberapa sudah mulai mengujinya – jadi akan menarik untuk dicoba. Kami akan melakukan pendekatan percontohan ini dengan semangat inovasi dan pikiran terbuka, dan melakukan pengukuran ketat untuk membantu kami belajar dan beradaptasi,” Pichai menyimpulkan.**(Feb)

Leave a Reply