Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, January 25, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

Studi: Pria dengan Janggut Lebih Sukses dalam Bidang Penjualan

Sumber foto: Cleverism

Topcareer.id – Sejak kegiatan perkantoran ditutup karena pandemi, laki-laki di seluruh dunia menguji teleransi mereka terhadap kumis dan janggut. Jika kamu sedang dalam penjualan, mungkin ada alasan yang lebih baik untuk mempertahankan janggutmu, menurut studi.

Sebuah makalah baru menemukan bahwa rambut wajah pada staf penjualan dan servis dapat membuatmu tampak berpengalaman, yang mengarah pada kepercayaan, kemungkinan pembelian, dan kepuasan.

Makalah, yang diterbitkan dalam Journal of Business Research, ingin melihat bagaimana pria berjanggut dipersepsikan dalam konteks penjualan atau layanan tertentu, di mana para peneliti memeriksa lima penelitian yang menunjukkan seberapa kuat janggut dapat dimainkan jika dibandingkan dengan gaya rambut wajah atau orang lain yang memilih tampilan yang lebih rapi.

“Staf penjualan dengan janggut dianggap memiliki lebih banyak keahlian di berbagai industri. Lebih jauh lagi, peningkatan persepsi keahlian memprediksi peringkat kepercayaan yang lebih tinggi dan, selanjutnya, meningkatkan kemungkinan pembelian konsumen,” tulis para peneliti dalam makalah tersebut, mengutip The Ladders.

Kekuatan janggut juga tidak eksklusif untuk satu area penjualan. Peneliti mengatakan bahwa terlepas dari industri atau konteksnya, atau ras atau etnis penjual, calon klien merasa lebih santai dan mempercayai apa yang harus dijual oleh penjual tersebut dibandingkan dengan orang-orang yang berpenampilan rapi, atau berkumis. Daya tarik atau kesukaan juga tidak berperan, menurut para peneliti.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa mereka yang memiliki peran penjualan atau layanan, di mana keahlian dan kepercayaan sangat penting untuk mengubah penjualan, akan terlayani dengan baik untuk menumbuhkan jenggot,” kata Sarah Mittal, asisten profesor pemasaran di Universitas St. Edward dan peneliti utama makalah tersebut dalam siaran pers.

Baca juga: 6 Contoh Gaya Manajemen Kerja, Kamu Yang Mana?

“Profil LinkedIn dan materi pemasaran Anda bahkan dapat memperoleh manfaat dari isyarat halus yang disampaikan dengan berjanggut,” tambahnya.

Menumbuhkan janggut dalam bidang penjualan sepertinya tidak perlu dipikirkan lagi jika hal itu akan memberimu keuntungan dalam kompetisi lainnya. Salah satu alasan mengapa jenggot berhasil meyakinkan orang adalah karena psikologi evolusioner, menurut para peneliti.

Mittal melanjutkan, janggut dari perspektif evolusi, mereka secara konsisten berfungsi sebagai isyarat kepada orang lain tentang maskulinitas, kedewasaan, sumber daya, kompetensi, kepemimpinan, dan status seseorang.

 “Singkatnya, kemampuan untuk menumbuhkan janggut yang sehat secara inheren menandakan ‘kompetensi kekebalan,’ dan ini memiliki efek hilir pada cara individu berjanggut dievaluasi dalam banyak aspek kehidupan.”

Mittal mengatakan perusahaan harus “berpikir dua kali” ketika mempertimbangkan kebijakan rambut wajah mereka berdasarkan temuan tersebut.

“Mengingat temuan ini, kebijakan perusahaan yang saat ini melarang rambut wajah mungkin berpikir dua kali; karena gaya rambut wajah lainnya tidak memiliki efek ‘negatif’ pada kepercayaan atau keahlian, hanya ada keuntungan yang bisa diperoleh dari memungkinkan individu untuk mengenakan janggut yang terawat baik,” katanya.

Leave a Reply