Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Agustus 4, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Hadapi Gelombang Kedua Covid-19, Thailand Pertimbangkan Pembatasan Lebih Ketat

Credit: Reuters

Topcareer.id – Otoritas kesehatan di Thailand telah merekomendasikan pembatasan yang lebih ketat pada bisnis dan pergerakan orang di 28 provinsi, termasuk ibu kotanya Bangkok, karena jumlah kasus virus corona baru meningkat.

Langkah-langkah tersebut memerlukan persetujuan akhir dari Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, termasuk menangguhkan beberapa bisnis dan aktivitas ramai yang menimbulkan risiko infeksi bagi publik, sambil merekomendasikan orang-orang untuk bekerja dari rumah dan menghindari perjalanan yang tidak perlu ke luar provinsi mereka.

Dengan persetujuan perdana menteri, langkah-langkah baru tersebut mulai berlaku pada Senin (4/1) dan dapat diterapkan hingga akhir Januari 2021, kata Taweesin Wisanuyothin, juru bicara satuan tugas COVID-19 Thailand.

Baca Juga: Perangi Corona, PM Thailand Desak Masyarakat Tetap Tinggal di Rumah

Pihak berwenang di Bangkok pada hari Sabtu (2/1) memerintahkan penutupan sekolah selama dua minggu dan penutupan sementara pusat penitipan anak, pusat kebugaran, bar dan panti pijat.

Pusat perbelanjaan, restoran, salon kecantikan, kolam renang, dan taman umum tetap buka dengan pedoman jarak sosial yang ketat, tetapi beberapa pejabat menyarankan bahwa pembatasan lebih lanjut untuk makan di tempat dapat diberlakukan di ibu kota dan provinsi berisiko tinggi lainnya.

“Kami memperkirakan infeksi akan meningkat di daerah ini sehingga kami harus memiliki tindakan sosial yang kuat untuk mengendalikan penyebarannya. Akan ada penutupan beberapa bisnis seperti tempat hiburan dan restoran yang hanya boleh dibawa pulang,” kata Kiattiphum Wongraijit, sekretaris kementerian kesehatan masyarakat.

Kemarahan masyarakat pun bergema di media sosial Thailand pada hari Sabtu (2/1) atas pembatasan yang diperbarui, para pemilik bisnis menyatakan frustrasi dengan penguncian parsial seperti itu.

“Saya mematuhi aturan dengan ketat, namun sekarang saya harus menutup bisnis saya sementara ada banyak orang yang berebut naik skytrain setiap hari,” tulis Aksika Chantarawinji, pemilik spa, di halaman Facebook resmi Gubernur Bangkok.

Perekonomian Thailand terpukul parah oleh virus corona, dan termasuk yang paling parah terkena dampak di Asia Tenggara karena ketergantungannya pada pariwisata dan ekspor.

Negara itu telah berhasil menjaga tingkat infeksi relatif rendah sejak wabah awal penyakit virus corona tahun lalu, dan menjaga jumlah kasus baru dalam satu digit selama berbulan-bulan hingga pertengahan Desember 2020.

Sekarang, gelombang kedua, banyak kasus terkait dengan sekelompok pekerja migran di provinsi Samut Sakhon di selatan Bangkok. Klaster lain terkait dengan sarang perjudian ilegal di Thailand timur.

Negara itu telah mencatat total 7.379 kasus virus corona dan 64 kematian sejak wabah dimulai Januari 2020 lalu.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan