Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Pramugari Ini Nekat Jalankan Bisnis Seks di Pesawat

Ilustrasi: Medium

Topcareer.id – Seorang pramugari dari maskapai British Airways telah menghapus akun media sosialnya setelah maskapai tersebut mengumumkan bahwa mereka sedang menyelidiki tuduhan adanya bisnis layanan sex on board.

Ia menjual layanan seks di sela-sela penerbangan dan bahkan menawarkan kesempatan kepada pelanggan yang membayar untuk bergabung dengan Mile High Club (Klub orang-orang yang melakukan hubungan seksual di dalam pesawat saat penerbangan).

Pramugari itu mengatakan kepada The Sun bahwa dia bekerja untuk British Airways, dan ia mendapatkan uang tambahan dengan menjual pakaian dalamnya secara online seharga £ 25 atau sekitar Rp 427 ribu sepasang, dan mengenakan biaya lebih untuk layanan seksnya.

Di blognya, dia menawarkan ‘hiburan dewasa’ selama penerbangan jika pelanggan mampu membayar. Dia berkata: ‘Kamu harus membayar biaya jaminan sebesar £ 50 atau sekitar Rp 850 ribu untuk bertemu. Harga bervariasi tergantung pada pertemuan yang diminta, tidak ada negosiasi.

Bukan hanya pelanggan British Airways yang terlibat dengannya, pramugari itu mengklaim dia juga memiliki momen yang menyenangkan dengan sesama anggota kru maskapai.

Pada salah satu postingannya dia terlihat dengan segelas wine yang berada di antara jari kakinya dan mengklaim bahwa dirinya saat itu sedang mabuk dengan pilotnya sehingga sang pilot bisa melakukan apapun pada sang pramugari.

Seorang juru bicara British Airways mengatakan: “Kami mengharapkan standar perilaku tertinggi dari semua kolega kami setiap saat, dan kami sedang menyelidiki klaim tersebut.”

Anggota staf lain menyarankan kepindahannya agar ia mendapatkan uang tambahan. Dan mungkin masalah ini disebabkan kurangnya gaji secara luas bagi staf maskapai yang terdampak oleh pandemi global virus corona.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan