Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, January 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi Wuhan Sebut Gejala COVID-19 Mampu Bertahan Setidaknya 6 Bulan

Ilustrasi

Topcareer.id – Menurut penelitian yang diterbitkan pada Jumat (8/1/2021) di jurnal medis The Lancet, gejala COVID-19 dapat bertahan hingga enam bulan. Penelitian itu mengamati beberapa orang pertama yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19.

Mengutip CNBC, studi tersebut berfokus pada 1.733 orang yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 di Wuhan, China dari Januari hingga Mei lalu. Banyak yang dirawat di rumah sakit bahkan sebelum penyakit itu memiliki nama.

Sekitar tiga perempat pasien melaporkan gejala yang menetap enam bulan setelah diagnosis awal mereka. Sebanyak 63% mengatakan mereka masih mengalami kelelahan atau kelemahan otot, 23% menyatakan kecemasan atau depresi, dan 26% melaporkan kesulitan tidur.

“Analisis kami menunjukkan bahwa sebagian besar pasien terus hidup dengan setidaknya beberapa efek virus setelah meninggalkan rumah sakit, dan menyoroti kebutuhan perawatan pasca-keluar,” kata Dr. Bin Cao, penulis studi dan Wakil Direktur dari Pusat Penyakit Pernapasan di Rumah Sakit Persahabatan China-Jepang di Beijing, dalam rilisnya.

Namun, ini adalah studi observasi, yang berarti tidak mungkin untuk menghubungkan gejala-gejala tersebut secara langsung dengan virus corona.

Untuk menunjukkan hubungan yang sebenarnya, penelitian perlu membandingkan hasil COVID-19 pada mereka yang dirawat di rumah sakit dengan infeksi serupa yang juga dapat menyebabkan pneumonia.

Baca juga: Pemprov DKI Buka Pendaftaran Contact Tracer, Bayaran Rp360 Ribu Per Hari

“Saya ingin melihat data pasien yang dirawat dengan penyakit selain COVID-19 selama periode itu,” kata Dr. Hana El Sahly, Profesor Virologi Molekuler, Mikrobiologi dan Kedokteran di Baylor College of Medicine di Houston.

“Masuk rumah sakit karena pneumonia bisa menjadi peristiwa traumatis bagi siapa saja,” kata El Sahly, menambahkan bahwa tidak jarang pasien tersebut memiliki gejala yang menetap.

Studi tersebut juga menemukan bahwa mereka dengan kasus paling parah masih mengalami kesulitan bernapas enam bulan kemudian. Lebih dari separuh yang membutuhkan ventilator karena penyakitnya kemudian mengalami kondisi yang mengurangi aliran oksigen dari paru-paru ke aliran darah. Dan mereka lebih mungkin berjuang untuk menyelesaikan ujian ketahanan berjalan.

Tetapi belum jelas apakah fungsi paru-paru yang terganggu itu disebabkan oleh virus atau terkait dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Sementara semua peserta penelitian dirawat di rumah sakit, hanya sedikit yang dirawat di unit perawatan intensif, yang berarti temuan tersebut mungkin tidak berlaku untuk pasien yang paling parah.

“Karena COVID-19 adalah penyakit baru, kami baru mulai memahami beberapa efek jangka panjangnya pada kesehatan pasien,” kata Cao.

Ia menambahkan bahwa penelitian mungkin berfungsi untuk menyoroti kebutuhan peningkatan perawatan untuk pasien COVID-19 bahkan setelah mereka keluar dari rumah sakit.

Leave a Reply