Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, February 26, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

PBB Desak Negara-Negara Tingkatkan Adaptasi Perubahan Iklim

Ilustrasi. (dok. Medium)

Topcareer.id – Menurut Laporan Kesenjangan Adaptasi Program Lingkungan PBB Edisi Kelima, pemerintah di seluruh dunia harus secara signifikan meningkatkan langkah-langkah adaptasi iklim untuk menghindari kerusakan ekonomi besar akibat pemanasan global.

“Negara-negara harus menempatkan setengah dari semua pendanaan iklim global untuk adaptasi di tahun depan demi menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim,” tulis laporan ‘UN Environment Programme Adaptation Gap’ yang diterbitkan pada Kamis (14/1/2021) itu.

Pada tahun 2020, tahun terpanas dalam sejarah, setara dengan 2016, dunia mengalami badai yang memecahkan rekor dan kebakaran hutan yang terus meningkat seiring dengan kenaikan suhu.

Komitmen tersebut akan mencakup investasi dalam solusi berbasis alam untuk mengurangi perubahan iklim, seperti praktik seperti penanaman kembali pohon di lahan terdegradasi, menyerap lebih banyak karbon di tanah melalui praktik pertanian, dan melindungi hutan melalui perubahan praktik penebangan.

Hampir 75% negara telah mengadopsi beberapa bentuk adaptasi iklim. “Tetapi kesenjangan besar tetap ada dalam pembiayaan untuk negara-negara berkembang, yang paling rentan terhadap kenaikan suhu, serta proyek-proyek yang telah mengurangi risiko iklim,” kata laporan itu.

Baca juga: Tesla Cari Desainer Untuk Merancang Mobil Listrik Di China

PBB memperkirakan bahwa biaya adaptasi iklim tahunan dapat mencapai antara USD140 miliar dan USD300 miliar pada akhir dekade dan antara USD280 miliar dan USD500 miliar pada tahun 2050, dan menyimpulkan bahwa tindakan global tertinggal jauh di belakang.

Sementara proyek adaptasi iklim sedang meningkat, lonjakan emisi karbon global yang sedang berlangsung menempatkan proyek-proyek tersebut dalam bahaya.

Di bawah Paris Climate Agreement, pakta global yang dibuat lima tahun lalu di antara hampir 200 negara, pemerintah berusaha menjaga pemanasan global di bawah 2 derajat Celcius, atau 3,6 derajat Fahrenheit, dibandingkan dengan tingkat pra-industri.

Dunia masih berada di jalur kenaikan suhu di atas 3 derajat Celcius, atau 5,4 derajat Fahrenheit, abad ini.

Laporan tersebut mengatakan bahwa dengan mencapai target 2 derajat Celcius, maka dunia dapat membatasi kerugian ekonomi dalam pertumbuhan tahunan hingga 1,6%, dibandingkan dengan 2,2% untuk pemanasan 3 derajat Celcius.

Maka dari itu PBB mendesak negara-negara untuk memperbarui target mereka di bawah kesepakatan Paris untuk memasukkan net-zero baru tujuan karbon.

“Kebenaran yang pahit adalah bahwa perubahan iklim ada pada kita. Dampaknya akan semakin intensif dan paling parah menghantam negara dan komunitas yang rentan – bahkan jika kita memenuhi tujuan Perjanjian Paris,” kata Inger Andersen, Direktur Eksekutif UNEP, dalam sebuah pernyataan, mengutip CNBC.

Laporan tersebut juga menyerukan agar pemerintah memprioritaskan perubahan iklim dalam rencana pemulihan ekonomi COVID-19 mereka, termasuk peralihan dari bahan bakar fosil dan menuju investasi dalam teknologi hijau dan memulihkan ekosistem.**(Feb)

Leave a Reply