Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 28, 2021
redaksi@topcareer.id
Sosok

Mengenal Anak Muda Pendiri Aplikasi Telegram

Topcareer.id – Ramainya berita tentang kebijakan baru aplikasi perpesanan terpopuler di dunia WhatsApp yang dianggap bisa mengganggu privasi penggunanya telah melejitkan Telegram sebagai pesaingnya.

Banyak pengguna WhatsApp mulai meninggalkan aplikasi tersebut dan berpindah ke Telegram yang menjanjikan perlindungan privasi penggunanya dari mata-mata intelijen.

Kini Telegram penggunanya telah meningkat secara signifikan dan menjadi salah satu aplikasi perpesanan instan paling populer di dunia.

Aplikasi Telegram didirikan oleh Pavel Durov. Dia dianggap sebagai Mark Zuckerberg dari Rusia. Pria kelahiran 10 Oktober 1984 ini memulai jaringan sosial VKontakte pada tahun 2006, saat Rusia tampaknya masih memiliki masa depan sebagai surga bagi kebebasan web.

Baca Juga: Mengapa Telegram Bisa jadi Opsi Teraman untuk Private Messaging?

Telegram diluncurkan pada 2013 oleh dua bersaudara Nikolai dan Pavel Durov. Nikolai Durov menciptakan MTProto, sebuah protokol keamanan untuk VKontakte yang juga digunakan untuk Telegram.

Obrolan di Telegram dienkripsi dari pengguna-ke-server, tidak seperti WhatsApp atau Signal, yang dienkripsi pengguna-ke-pengguna. Namun, pengguna dapat memilih sesuatu yang disebut Obrolan Rahasia di Telegram, untuk menghadirkan enkripsi obrolan ujung-ke-ujung secara penuh. Obrolan Rahasia dirancang untuk sementara dan tidak disimpan di server Telegram.

Pavel Durov memberikan dukungan keuangan dan infrastruktur Telegram melalui dana Benteng Digitalnya, dengan mitra Axel Neff yang bergabung sebagai salah satu pendiri kedua.

Di tahun 2013 juga perusahaan aplikasi Telegram dipindahkan ke Jerman. Telegram Messenger saat itu menyatakan bahwa tujuan akhirnya bukanlah untuk mendatangkan keuntungan.

Durov menjual VKontakte dan meninggalkan Rusia dengan tabungan US $ 300 juta yang dilaporkan di sakunya pada tahun 2014. Setelah di luar negeri, ia mulai menciptakan Telegram dan menawarkan layanan kepada orang-orang yang khawatir tentang privasi mereka dalam berkirim pesan.

Walaupun Telegram terdaftar sebagai LLP Inggris dan American LLC, namun Telegram tidak mengungkapkan di mana mereka menyewa kantor atau badan hukum mana yang digunakan untuk menyewanya, dengan alasan kebutuhan untuk “melindungi tim dari pengaruh yang tidak perlu” dan melindungi pengguna dari permintaan data pemerintah.

Pavel Durov mengatakan bahwa Telegram berkantor pusat di Berlin, Jerman, antara tahun 2014 dan awal 2015, tetapi dipindahkan ke yurisdiksi yang berbeda setelah gagal mendapatkan izin tinggal. Tim inti insinyur Telegram saat ini berbasis di Dubai. Durov juga memegang paspor dari St. Kitts dan Nevis, sebuah negara di Karibia.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan