Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Mei 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Olimpiade Tokyo Ditakutkan Kekurangan Staff Medis

Warga Jepang di depan stadion Olimpiade. (dok. AlJazeera)

Topcareer.id – Dokter dan perawat di Jepang yang masih terus berjuang membantu memerangi virus corona baru tidak akan punya waktu untuk menjadi sukarelawan dalam membantu Olimpiade Tokyo.

Direktur Asosiasi Medis Tokyo, yang mewakili 20.000 dokter mengatakan para dokter dan perawat berada di bawah tekanan yang terlalu berat untuk menangani gelombang ketiga pandemi, bahkan untuk mempertimbangkan untuk mendaftar sebagai relawan ke Olimpiade.

“Tidak peduli bagaimana saya melihatnya, itu tidak mungkin,” kata Satoru Arai, yang asosiasinya telah diminta oleh Komite Penyelenggara Olimpiade Tokyo dan Pemerintah Metropolitan Tokyo Maret lalu untuk mengirimkan lebih dari 3.500 staf medis pada acara tersebut.

Baca juga: Penasihat Ekonomi Ini Sebut 4 Syarat Jika Jepang Tetap Ingin Gelar Olimpiade

“Saya mendengar dokter yang awalnya mendaftar untuk menjadi sukarelawan mengatakan tidak mungkin mereka dapat mengambil cuti untuk membantu Olimpiade ketika rumah sakit mereka benar-benar kewalahan,” kata Arai.

Olimpiade harus ditunda dari Juli dan Agustus 2020 lalu karena virus corona menyebar ke seluruh dunia dan sekarang kembali dijadwalkan pada Juli-Agustus 2021.

Tetapi infeksi yang terus-menerus terjadi di Jepang telah menimbulkan pertanyaan tentang kelayakan penyelenggaraan Olimpiade tahun ini, dan mengikis dukungan untuk perhelatan akbar acara ini.

Infeksi baru di Jepang telah naik ke level tertinggi baru pada awal Januari, hal ini memicu keadaan darurat di Tokyo dan beberapa daerah lainnya.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan