Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Perbedaan Generalis dan Spesialis di Dunia Kerja

Ilustrasi. (dok. Multibriefs)

Topcareer.id – Perkembangan bisnis yang cepat dari tahun ke tahun telah menghasilkan banyak bidang baru bagi mereka yang memiliki keterampilan khusus.

Namun, haruskah mengharapkan sosok ahli yang siap membantu melonjaknya permintaan dan mengambil alih tugas, ataukah masih ada tempat bagi para generalis yang mahir, yang dapat menyelesaikan banyak hal berbeda pada waktu tertentu?

Meskipun definisi spesifik akan bervariasi di berbagai industri, keduanya terkait dengan seberapa luas atau spesifikasi pengetahuan kamu, baik di wilayah yang sempit atau di banyak keterampilan.

Mengetahui cara membedakan seorang spesialis dari seorang generalis dapat membantu kamu melatih dan mendapatkan pekerjaan dengan tepat, memajukan karier, atau mempekerjakan orang yang tepat untuk perusahaan kamu.

Berikut ini perbedaan antara spesialis dan generalis di dunia kerja:

Spesialis
Orang spesialis akan fokus hanya pada satu pekerjaan berbeda untuk industri, sektor, atau pasar tertentu. Pengetahuan mereka spesifik tetapi sangat dalam.

Spesialis bisa berkembang pesat di perusahaan yang mempekerjakan mereka dan mau menjadi guru bagi mereka tentang proses baru, hukum, atau perkembangan teknologi.

Perkembangan baru untuk industri apa pun dapat menjadi tantangan bagi orang lain tanpa keahlian mendalam dari spesialis di dalamnya, sehingga spesialis sering kali datang dari latar belakang dengan pengalaman luas melakukan hanya satu hal. Singkatnya, spesialis tahu segalanya tentang sesuatu tetapi tidak tentang segala sesuatu di bidang yang ditentukan.

Baca juga: Korea Selatan Mulai Lakukan Tes COVID-19 pada Hewan Peliharaan

Generalis
Jika spesialis adalah ahli subjek, generalis dianggap jack of all trade. Meskipun mereka tidak menyelami subjek sedalam spesialis, kekuatan seorang generalis adalah memiliki pengetahuan tentang semua bagian bergerak dari suatu industri.

Generalis sering kali bisa menjadi hebat dalam bernegosiasi antar departemen yang berbeda karena basis pengetahuan mereka mencakup jangkauan yang jauh lebih luas. Contoh bagus dari generalis adalah wiraniaga yang memiliki kinerja sama baiknya dalam penjualan bisnis-ke-konsumen, penjualan bisnis-ke-bisnis, penjualan internet, dan cabang penjualan lain apa pun yang dicakup perusahaan mereka.

Singkatnya, para generalis tahu sesuatu tentang segala hal tetapi tidak fokus tentang sesuatu.

Konteks
Penting untuk diperhatikan, apakah seorang pekerja adalah generalis atau spesialis sangat bergantung pada perusahaan tempat mereka bekerja. Jika seorang karyawan adalah seorang generalis dalam hal pengetahuan TI tetapi bekerja untuk perusahaan yang tidak terkait dengan TI, mereka dapat dianggap sebagai spesialis hanya karena pengetahuan mereka khusus untuk teknologi dan tidak dapat dikaitkan dengan operasi lain.

Sebaliknya, pekerja TI yang sama itu dapat disebut generalis di perusahaan TI karena basis pengetahuannya yang luas tentang industri tersebut. Oleh karena itu, ketika mempelajari alat perdagangan atau mengembangkan keterampilan, penting untuk mengetahui ke mana kamu ingin pergi dengan keahlian kamu.

Siapa yang lebih disukai dalam bisnis?
Karena spesialis dan generalis penting agar bisnis berhasil, tidak ada jawaban sederhana untuk ini. Namun, keahlian yang kamu miliki dapat membantumu menemukan posisi yang tepat di sebuah perusahaan. Mengenali bakat dan kemampuan kamu adalah langkah pertama untuk mencari tahu di mana kamu paling cocok.

Jika keahlian kamu terspesialisasi, kamu mungkin lebih siap untuk pekerjaan di perusahaan yang lebih besar di mana keahlian kamu bisa menonjol dari rekan-rekan yang dapat menangani tugas yang lebih luas dalam bidang itu.

Untuk generalis, peran kamu di bisnis kecil dapat menjadi penting agar tetap berjalan, karena rangkaian keterampilan kamu yang sesuai dengan fleksibilitas cepat yang diperlukan untuk kesuksesan perusahaan. Di perusahaan besar, kamu juga dapat mengambil lebih banyak peran manajerial karena kemampuan untuk berkomunikasi lintas departemen.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan