Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, February 27, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Jika Memiliki Kepribadian Ini, Kamu Mungkin Berumur Panjang

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Setiap orang tidak bisa memilih seperti apa kepribadiannya. Namun, studi baru yang dirilis oleh University of Limerick membuat kasus yang menarik bagi kita semua untuk lebih berhati-hati.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa orang-orang yang memiliki skor tinggi untuk sifat teliti atau kehati-hatian cenderung hidup lebih lama daripada mereka yang memiliki tingkat kesadaran rendah.

Sekarang, studi baru ini mulai menjelaskan mengapa kepribadian memengaruhi umur panjang. Para peneliti menghubungkan sistem kekebalan dengan persamaan ini; sifat kepribadian berhati-hati tampaknya memiliki pengaruh langsung terhadap sistem kekebalan seseorang.

“Kepribadian diketahui terkait dengan risiko kematian jangka panjang, ini adalah penemuan yang direplikasi dengan baik yang diamati di berbagai penelitian internasional,” jelas Peneliti Studi Utama Dr. Páraic Ó Súilleabháin, dari Departemen Psikologi dan Institut Penelitian Kesehatan di Universitas dari Limerick, Irlandia.

“Pertanyaan kritisnya adalah ‘bagaimana’. Kami ingin mengetahui apakah jalur biologis seperti sistem kekebalan kami dapat menjelaskan mengapa hal ini terjadi,” terangnya, mengutip Ladders.

Kehati-hatian didefinisikan sebagai “kualitas keinginan untuk melakukan pekerjaan atau tugas dengan baik dan menyeluruh”, atau “kecenderungan untuk bertanggung jawab, terorganisir, dan mampu mengendalikan diri”.

Jadi, berdasarkan temuan ini, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa ketika kita bertindak lebih bertanggung jawab dan rajin dalam hidup, sistem kekebalan kita mengikuti pola yang sama.

“Kepribadian kita sangat penting sepanjang hidup kita, dari tahap awal perkembangan kita, hingga akumulasi dampak dari cara kita berpikir, merasa, dan berperilaku di sepanjang hidup kita, dan di tahun-tahun sebelum kematian kita.”

Baca juga: 4 Nasihat Karier Ini Boleh Kamu Abaikan

Ini juga menjadi semakin jelas betapa pentingnya kepribadian sebenarnya untuk kesehatan jangka panjang dan umur panjang yang dihasilkan.

Untuk menyelidiki apakah sistem kekebalan terlibat sama sekali dalam hubungan antara kesadaran dan kematian ini, penulis penelitian berfokus pada dua penanda sistem kekebalan integral. Kedua biomarker tersebut, interleukin-6 dan protein c-reaktif, keduanya dianggap sebagai pemain utama dalam hal morbiditas terkait usia.

Hal ini dicapai dengan menganalisis data pada 957 orang dewasa yang awalnya dikumpulkan selama 14 tahun untuk Studi Longitudinal di Amerika Serikat.

Benar saja, pekerjaan para peneliti mengungkapkan bahwa orang-orang yang mendapat skor tinggi dalam tes kesadaran umumnya menunjukkan tingkat interleukin-6 yang lebih rendah.

“Kami menemukan bahwa sebagian alasan mengapa orang yang memiliki skor lebih tinggi pada ciri kepribadian conscientiousness (sifat berhati-hati) hidup lebih lama adalah karena sistem kekebalan mereka, khususnya karena tingkat penanda biologis yang lebih rendah yang disebut interleukin-6,” jelas Ó Súilleabháin.

“Ada kemungkinan mekanisme biologis lebih lanjut yang belum ditemukan itulah yang akan memberikan gambaran jelas tentang semua cara berbeda bahwa kepribadian kita sangat penting bagi kesehatan jangka panjang kita,” tambahnya.**(RW)

Leave a Reply