Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, April 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

5 Desain Rumah Tahan Banjir yang Ada di Dunia

The Kenith Classic © www.dezeen.com

Topcareer.id – Indonesia sebagai negara tropis yang sering diguyur hujan, seringkali harus berhadapan dengan bencana banjir. Bencana yang juga menyerang pemukiman penduduk akan menghancurkan harta benda di dalam rumah. Tapi, arsitektur mungkin bisa mengurangi kerusakan banjir.

Mengutip Rethinking The Future, berikut 5 bangunan atau rumah yang diklaim tahan banjir di mana mampu mengatasi kesulitannya:

1. Rumah Bambu

Studio H&P Architects di Vietnam telah merancang prototipe perumahan yang terjangkau yang dapat menahan banjir hingga tiga meter di atas permukaan tanah. Dibangun di atas panggung, rumah diakses melalui tangga kayu yang mengangkat seseorang ke dek kecil yang mengelilingi rumah.

Eksteriornya terbuat dari bambu, papan serat, dan daun kelapa, serbaguna, berlimpah, tersedia secara lokal, dan karenanya dapat disesuaikan. Struktur vernakularnya memiliki dinding yang bisa dilipat ke luar dan juga mengakomodasi taman vertikal. Bagian bawah rumah, tempat air mengalir pada saat banjir, digunakan untuk memelihara tumbuhan dan hewan, dan sistem filtrasi yang mengumpulkan dan menyimpan air hujan.

670Image 1 – Blooming Bamboo Home © www.dezeen.com

2. The Kentish Classic, London

Pemenang kompetisi desain rumah perkotaan masa depan, The D*Haus Company memasang townhouse bergaya vernakular yang dirancang untuk kota London yang mungkin akan mengalami banjir besar di perkotaan. Proposal tersebut menampilkan rumah kayu prefabrikasi yang ditinggikan di atas permukaan air yang naik dengan platform beton cetak 3D.

Desainnya terinspirasi oleh rumah dua lantai bergaya Georgia pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas serta bangunan berwarna-warni di sekitar London, yang menyatakan bahwa penduduk masa depan ingin memperbaiki bangunan mereka dengan motif dari masa lalu.

Image 4 – The Kenith Classic © www.dezeen.com

3. LIFT House, Dhaka

The LIFT (Low Income Floor-proof Technology) dirancang dan dibangun oleh Prithula Prosun, hasil dari tesis Masternya tentang menciptakan solusi inovatif untuk perumahan tahan banjir yang berkelanjutan bagi kaum miskin kota Dhaka, Bangladesh.

Rumah itu mengapung ke atas seiring dengan naiknya permukaan air dan kembali ke permukaan tanah saat air surut. Daya apung dicapai dengan menggunakan pondasi Ferro-semen berlubang bersama dengan pondasi berbingkai bambu yang diisi dengan botol air plastik bekas.

Image 7 – The LIFT House © www.thedesignhome.com/

4. Rumah Tahan Banjir oleh Studio Peek Ancona

Rumah pantai California ini dilengkapi untuk menahan gelombang badai atau naiknya air laut hingga setinggi 12 kaki. Rumah ini dibangun dengan unit logam prefabrikasi yang dipasang pada sepasang kolom beton dan baja, diamankan dengan fondasi yang diperkuat tulangan.

Dalam situasi banjir, garasi di lantai dasar telah dibangun untuk terlepas dari fondasi dan mengapung, mencegah potensi risiko yang membahayakan integritas struktural dari kolom di atas. Tangga-tangga tersebut sengaja dibuat tegak lurus dengan laut sehingga air pasang atau saluran air naik melewatinya daripada melawannya.

Image 11 – The Flood-proof House © www.peekancona.com/

5. Rumah Apung, New Orleans

Setelah badai Katrina yang menghancurkan, Float House adalah prototipe untuk rumah prafabrikasi dan swasembada yang dapat bertahan dari air banjir yang disebabkan oleh badai besar. Proyek perumahan berpenghasilan rendah oleh Morphosis Architects diproduksi secara massal dan tidak mengabaikan budaya dinamis dan konteks unik New Orleans.

Mirip dengan rumah-rumah vernakular yang berwarna-warni di daerah tersebut, Float House berdiri di atas dasar setinggi 4 kaki yang berfungsi sebagai beranda. Rumah itu hanya berdiri di atas tiang penunjuk selama banjir besar, dan dasarnya berfungsi sebagai rakit yang dipandu oleh tiang baja.**(Feb)

Image 13 – The Float House © www.dezeen.com

Tinggalkan Balasan