Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, April 12, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

Menurut Sains, Orang Narsisis Biasanya akan Dapatkan Jabatan Ini

Dok. Healthiz

Topcareer.id – Orang narsisis yang percaya bahwa sangat sedikit yang pantas dipuji atau dikagumi sering kali mencapai tujuan yang menghancurkan dalam hubungan interpersonal mereka. Namun, beberapa narsisis ganas menjadi terkenal dalam peran kepemimpinan perusahaan. Studi pun membuktikannya

CEO yang dipuji sebagai inovator sering kali sampai ke titik tersebut melalui cara-cara eksploitatif.

Mengutip Ladders, para ahli di bidang psikologi mendefinisikan kemegahan sebagai perasaan superioritas yang tidak realistis yang dicirikan oleh pandangan berkelanjutan bahwa seseorang lebih baik daripada orang lain di sekitar mereka yang biasanya diekspresikan dalam tindakan yang mudah berubah meremehkan orang lain yang tidak sesuai dengan kebesaran yang mereka rasakan.

Satu cara mudah untuk memeriksa seorang narsisis di tempat kerjamu adalah dengan melihat apakah mereka sangat setuju dengan pernyataan umum berikut mengenai politik tempat kerja yang dikemukakan oleh psikolog Jeff Pfeffer dan Charles O’Reilly.

1. Pernyataan pertama yang paling bergema di kalangan narsisis adalah “orang-orang dalam organisasi ini berusaha membangun diri mereka sendiri dengan menjatuhkan orang lain.”

Tentu saja, mereka setuju dengan sentimen ini, ini adalah salah satu dari banyak cara yang secara historis dilakukan oleh para pemimpin narsisis untuk naik pangkat di lembaga-lembaga bergengsi.

2. Pernyataan lain yang umumnya disetujui oleh para pemimpin yang menunjukkan kecenderungan narsistik adalah “terlibat dalam politik adalah cara yang menarik untuk mencapai tujuan pribadi saya.”

Dorongan untuk “melakukan permainan” ini lebih kuat di perusahaan menengah ke bawah karena lebih banyak orang yang mengerahkan tenaga di kondisi sumber daya dan posisi kekuasaan yang terbatas.

Persaingan yang sehat dapat membiakkan inovasi tetapi ketika dirimu mulai dengan jahat melemahkan anggota tim untuk naik pangkat, ini hanya akan membatasi kemungkinan untuk kolaborasi di masa depan, yang pada akhirnya menghambat pertumbuhan perusahaan dan menodai budaya tempat kerja.

Baca juga: Jeff Bezos Rebut Kembali Posisinya Sebagai Orang Terkaya Di Dunia

3. Pernyataan ketiga, psikolog menemukan narsisis setuju dengan lebih dari rekan mereka yang tidak secara lahiriah menunjukkan perilaku beracun ini, “Saya sangat pandai merasakan motivasi dan agenda tersembunyi orang lain.”

Orang-orang yang menunjukkan ciri-ciri kepribadian ‘grandiose’ biasanya menderita gangguan kepribadian narsistik dan salah satu gejala gangguan ini adalah delusi paranoid. Mereka menganggap semua orang di sekitar mereka mencoba untuk mengeksploitasinya sehingga mereka menggunakan ini untuk membenarkan perilaku egois mereka sendiri.

Walaupun perilaku seorang narsisis yang membesar-besarkan memungkinkan mereka untuk naik pangkat dengan cepat karena mereka sangat mahir dalam politik kantor, bukan berarti mereka adalah pemimpin yang lebih baik. Faktanya, institusi dengan narsisis sebagai pemimpin biasanya tidak berjalan dengan baik secara keseluruhan karena beberapa alasan.

Joshua Evans, pendiri dan direktur pengelola Culture Consulting Associates, menjelaskan efek merugikan yang ditimbulkan oleh pemimpin narsisis pada organisasi yang mereka infiltrasi dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

“Politik kantor datang dalam berbagai bentuk, tetapi selalu orang-orang berlomba-lomba untuk mendapatkan lebih banyak kekuasaan, lebih banyak prestise, dan lebih banyak uang,” kata dia.

“Terkadang orang merasa dibenarkan atau rasional dalam perilakunya karena mereka yakin itu yang terbaik untuk organisasi, tetapi pada akhirnya, politik perusahaan menumbuhkan ketidakpercayaan dan kecurigaan di seluruh organisasi. Ini menghambat inovasi dan kolaborasi, yang akan menghancurkan rencana pertumbuhan perusahaan,” jelasnya.**(Feb)

Leave a Reply