Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, April 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

3 Tips bagi Perempuan untuk Mengatur Keuangan Pribadinya

Ilustrasi. (dok. CLEO Singapore)

Topcareer.id – Jika bicara soal keuangan pribadi, perempuan lebih sering tertinggal dari rekan laki-laki mereka; menunjukkan kecenderungan yang lebih sedikit untuk berinvestasi dan menumbuhkan kekayaan pribadi mereka.

Ada banyak alasan ketidakseimbangan ini. Ketidaksetaraan gaji yang terus-menerus dan meluas berarti perempuan seringkali berpenghasilan lebih rendah daripada laki-laki untuk pekerjaan yang sama, sementara lebih banyak uang masih hilang untuk peran pengasuhan yang tidak dibayar.

“Wanita perlu memahami bahwa ada tren faktual tertentu yang berperan. Mereka perlu memiliki rencana keuangan holistic,” kata Lorna Tan, Kepala Literasi Perencanaan Keuangan di DBS Bank Singapura, mengutip laman CNBC Make It.

Berikut cara wanita dapat mengatasi rintangan itu dan mengambil kendali yang lebih baik atas uang mereka menurut Lorna Tan.

1. Membangun kepercayaan diri

Secara kritis, kata Tan, wanita pertama-tama harus tumbuh lebih percaya diri bahwa mereka dapat mengendalikan keuangan pribadi mereka.

Satu studi menemukan bahwa wanita umumnya mengalokasikan lebih banyak keuangan mereka untuk tabungan daripada pria (41% versus 35%), namun mereka berinvestasi jauh lebih sedikit dalam aset berisiko dengan potensi pengembalian yang lebih besar (25% versus 32%).

“Biasanya ini karena mereka kurang percaya diri. Tapi saya percaya bahwa dengan pendidikan dan pemahaman yang lebih baik, perempuan bisa menjadi lebih nyaman mengelola keuangan mereka.”

Tan merekomendasikan untuk memulai dengan mengembangkan pemahaman dasar tentang tabungan dan investasi melalui artikel dan menghadiri webinar perencanaan keuangan online gratis. Dari sana, kamu dapat membahas lebih dalam tentang topik dan investasi tertentu yang menarik bagimu.

Baca juga: Di Masa Pandemi, 17% Pengangguran Kini Jadi Wirausaha

2. Buat rencana

Selanjutnya, petakan situasi keuanganmu dan tujuan pribadi yang sedang kamu upayakan. Kemudian, pikirkan tentang kebiasaan keuanganmu dan cari tahu anggaran untuk membuatmu tetap pada jalurnya.

Tan merekomendasikan untuk memulai dengan menyisihkan setidaknya 10% dari pendapatan untuk tabungan dan investasi, meskipun dia “selalu menganjurkan menabung lebih banyak.”

Dia juga menyarankan untuk membangun dana darurat dengan pendapatan tiga hingga lima bulan sebelum bekerja menuju tolok ukur investasi yang dijual, di mana 50% dari kekayaan bersihmu diinvestasikan dalam aset yang menghasilkan pendapatan seperti saham, obligasi, dan properti.

3. Buat uangmu berguna

Meskipun wanita biasanya kurang berminat pada investasi yang berisiko, dalam lingkungan dengan suku bunga rendah, penting untuk memastikan uangmu digunakan. Terlepas dari hiruk pikuk di sekitar platform perdagangan dan apa yang disebut saham, namun Tan merekomendasikan untuk tidak mengejar saham individu.

“Saat orang-orang menentukan waktu pasar, mereka biasanya melewatkan hari-hari terbaik pasar,” kata Tan.

Sebaliknya, dia menyarankan untuk mulai berinvestasi dalam portofolio terkelola berbiaya rendah yang tersedia melalui robo-advisor. Hal tersebut memiliki berbagai tingkat risiko yang dapat kamu ubah dari waktu ke waktu saat toleransi risikomu berubah.**(Feb)

Tinggalkan Balasan