Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, April 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Risiko Jika Adiktif pada Olahraga Lari

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Tiap orang memiliki cara yang berbeda-beda untuk tetap sehat selama pandemic Covid-19. Beberapa di antaranya mungkin bersepada dan juga berlari sebagai jalan keluar, baik secara mental maupun fisik.

Manfaat seperti memerangi kecemasan dan depresi telah terbukti sebagai hasil dari olahraga – terutama lari – tetapi apakah terlalu banyak lari buruk bagi kita secara fisik dan emosional?

Ada tren yang disebut “kecanduan pelari” yang tampaknya dapat berkontribusi tidak hanya pada lebih banyak cedera terkait lari, tetapi juga dapat merusak hubungan pribadi karena sifat obsesif di mana orang-orang ini berpartisipasi dalam lari, menurut sebuah studi baru.

Mengutip The Ladders, peneliti dari University of South Australia melihat-lihat budaya berlari di Australia. Ide tersebut dipengaruhi oleh popularitas kegiatan olah raga yang melahirkan “Parkrun”, kegiatan internasional tahunan yang dimulai pada tahun 2004 di Australia.

Asisten profesor Universitas Australia Selatan Jan de Jong, yang berbasis di Belanda, mensurvei hampir 250 pelari berusia antara 19 hingga 77 tahun untuk mengukur bagaimana pandangan mental mereka dapat memengaruhi risiko cedera yang berkembang saat berlari.

Di sinilah mantra “kecanduan pelari” berperan. Hasilnya, menurut penelitian yang dipublikasikan di International Journal of Environmental Research and Public Health.

Penelitian menunjukkan bahwa pelari yang sangat berdedikasi – misalnya, orang yang lebih mengutamakan lari dari keluarga, teman, dan acara kehidupan – memiliki lebih banyak cedera terkait lari dibandingkan dengan mereka yang hanya berlari, atau tidak terlalu serius.

Alasannya cukup jelas: orang yang lebih jarang berlari lebih dapat mengontrol rutinitas dan gaya hidup mereka. Mereka tidak begitu kompetitif tentang hal itu yang menguntungkan mereka karena memungkinkan lebih banyak waktu pemulihan, baik secara mental maupun fisik.

Baca juga: 3 Tips Bagi Perempuan Untuk Mengatur Keuangan Pribadinya

Karena pelari yang lebih jarang ini tidak bersaing untuk waktu yang ditentukan, hal ini juga memungkinkan mereka untuk melihat tanda-tanda potensi cedera, yang memungkinkan mereka untuk beristirahat.

Tetapi bagi pelari yang benar-benar suka berlari, ada pengabaian untuk memahami kebutuhan untuk pulih, seperti halnya istirahat mental. Ini menciptakan jalur beracun yang berpotensi menyebabkan cedera lebih lanjut (dan lebih merusak).

Peneliti mengatakan usia berperan dalam perilaku pelari. Pelari yang lebih tua lebih cenderung untuk memungkinkan lebih banyak pemulihan sementara pelari yang lebih muda mengabaikan tanda peringatan dan mencoba untuk bertahan.

“Sebagian besar cedera yang berhubungan dengan lari terjadi sebagai akibat dari latihan yang berlebihan dan penggunaan yang berlebihan atau gagal untuk pulih secara memadai, hanya karena hasrat obsesif untuk berlari,” kata de Jonge dalam pernyataan pers.

“Saat berlari menjadi obsesif, itu mengarah pada masalah. Ini mengontrol kehidupan seseorang dengan mengorbankan orang lain dan aktivitasnya dan menyebabkan lebih banyak cedera terkait lari. Perilaku ini juga telah dilaporkan dalam olahraga lain, termasuk menari dan bersepeda profesional.”

Tinggalkan Balasan