Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Mei 14, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Ilmuwan Dorong Penyelidikan Baru Asal-Usul COVID-19, Dengan atau Tanpa China

Virus corona covid-19

Topcareer.id – Studi gabungan Organisasi Kesehatan Dunia-China (WHO) tentang COVID-19 tidak memberikan jawaban yang kredibel tentang bagaimana pandemi dimulai.

Sekelompok ilmuwan menyerukan penyelidikan yang lebih ketat dengan atau tanpa keterlibatan Beijing.

Studi bersama mengatakan rute penularan SARS-CoV-2 yang paling mungkin melibatkan kelelawar dan satwa liar lainnya di China dan Asia Tenggara, dengan mengesampingkan kemungkinan bocor dari laboratorium.

Dalam surat terbuka, 24 ilmuwan dan peneliti dari Eropa, Amerika Serikat, Australia dan Jepang mengatakan studi itu tercemar oleh politik.

Surat tersebut mengatakan kesimpulan penelitian didasarkan pada penelitian China yang tidak dipublikasikan, sementara catatan kritis dan sampel biologis “tetap tidak dapat diakses.”

Baca juga: Studi: 1 dari 3 Penyintas COVID-19 Alami Gangguan Kesehatan Mental dan Otak

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanon Ghebreyesus mengatakan pekan lalu bahwa China telah menyembunyikan data.

Liang Wannian, pakar COVID-19 senior China, membantah hal ini dan tampaknya mengesampingkan penyelidikan bersama lebih lanjut di China, dengan mengatakan bahwa fokus harus dialihkan ke negara lain.

Jamie Metzl, rekan senior di wadah pemikir Dewan Atlantik, yang merancang surat itu mengatakan dunia mungkin harus “kembali ke Rencana B” dan melakukan penyelidikan “dengan cara yang paling sistematis” tanpa keterlibatan China.

China telah menolak tuduhan bahwa SARS-CoV-2 bocor dari laboratorium penelitian di Wuhan, kota tempat COVID-19 pertama kali diidentifikasi.

Studi gabungan China-WHO mengatakan kebocoran laboratorium “sangat tidak mungkin,” dengan mengatakan tidak ada catatan bahwa laboratorium mana pun telah menyimpan virus terkait SARS-CoV-2. Tedros mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk mencapai kesimpulan yang lebih kuat.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan