Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Mei 14, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips KarierTren

8 Ciri Kamu Terjebak dalam Budaya Kantor yang Kejam (Bagian 2)

Ilustrasi. (dok. NYC Offices Suites)

Topcareer.id – Terlalu banyak manajer yang percaya bahwa budaya memasak tanpa tekanan akan membuahkan hasil. Mereka berpikir bahwa semakin keras mereka memecutkan cambuk itu, semakin baik kinerja orang tersebut.

Budaya bisnis yang kejam begitu lazim sehingga menjadi klise dalam masyarakat. Perusahaan kejam sebenarnya kurang produktif karena mereka mengalami tingkat keterlibatan karyawan yang jauh lebih rendah.

Jika kamu bekerja di lingkungan yang kejam, hal itu mungkin memengaruhi kesehatanmu secara negatif, dan dampaknya mungkin cukup besar sehingga kamu harus mempertimbangkan untuk melakukan sesuatu. Berikut ciri lingkungan kejam yangmenyedot kehidupan orang-orang, dilansir dari Ladders.

5. Mereka membuat banyak aturan bodoh

Perusahaan perlu memiliki aturan, ya itu sudah pasti, tetapi mereka tidak harus berpandangan sempit dan malas dalam menciptakan ketertiban.

Apakah itu kebijakan kehadiran yang berlebihan atau mengambil jarak yang sangat jauh dari karyawan, bahkan beberapa aturan yang tidak perlu dapat membuat orang gila.

6. Orang tidak saling membantu

Ada perbedaan besar antara mendelegasikan tanggung jawab dan melepaskannya. Seorang atasan yang melepaskan tanggung jawab berpikir bahwa itu masalahmu, bukan masalahnya dan kamu sendirilah yang bertanggung jawab untuk menyelesaikannya.

Baca juga: 5 Tips Jitu Membangun Personal Branding

Namun, penelitian menunjukkan bahwa manajer yang mendukung karyawan mereka dalam tugas yang mereka delegasikan menghasilkan pemain tim yang lebih baik yang lebih bersedia membantu orang lain dan lebih berkomitmen pada pekerjaan mereka.

7. Mereka tidak membiarkan orang mengejar minat mereka

Google mengamanatkan bahwa karyawan menghabiskan setidaknya 20% dari waktunya untuk melakukan “apa yang mereka yakini akan paling menguntungkan Google”. Meskipun proyek-proyek gairah ini memberikan kontribusi besar pada produk-produk unggulan Google, seperti Gmail dan AdSense, dampak terbesarnya adalah dalam menciptakan karyawan Google yang sangat terlibat.

Karyawan berbakat sangat bersemangat, dan memberikan kesempatan bagi mereka untuk mengejar minat mereka akan meningkatkan produktivitas dan kepuasan kerja mereka; namun, banyak manajer ingin orang bekerja di dalam kotak kecil. Para manajer ini takut produktivitas akan menurun jika mereka membiarkan orang memperluas fokus mereka dan mengejar minat mereka.

8. Atasan tidak mendengarkan

Ketika karyawan merasa bahwa manajer mereka mudah didekati, mendukung, dan bersedia mendengarkan, kinerja meningkat. Perasaan terhubung itu mengarah pada kemauan untuk bereksperimen dan mengambil risiko, yang, pada gilirannya, mengarah pada hasil yang lebih baik.

Di sisi lain, jika percakapan antara manajer dan karyawan tidak pernah lebih dari sekadar laporan, dan setiap upaya untuk mengajukan pertanyaan atau menawarkan saran ditolak, lingkungan kerja mungkin kejam.

Tinggalkan Balasan