Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Mei 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Pandemi Bikin Wajah Tampak Menua?

Dok/SimpleSkincare

Topcareer.id – Bagaimana penamUpilan wajahmu setelah setahun pandemi ini? Apakah segar atau tampak lebih tua? Beberapa pakar menyebut kulitmu mungkin menderita stress akibat pandemic setahun yang mengubah persepsi tentang dirimu sendiri, jadi tampak lebih tua.

“Beberapa di antaranya disebabkan oleh persepsi, yang saya sebut ‘Zoom face’. Antara pencahayaan yang keras, sudut yang aneh, dan hanya menatap wajahmu selama berjam-jam, itu dapat mengubah persepsimu tentang penampilanmu sendiri,” kata Dr. Rajani Katta, penulis “Glow: The Dermatologist’s Guide to a Whole Foods Younger Skin Diet,” dikutip CNN.

Sementara, menurut pakar tidur Dr. Raj Dasgupta, asisten profesor kedokteran klinis di Keck School of Medicine di University of Southern California, stres memengaruhi kemampuan kita untuk tertidur dan tetap tertidur, yang juga dapat memengaruhi kulit kita.

Dia menunjuk ke sebuah studi tahun 2010 tentang efek kurang tidur pada fitur wajah. “Orang yang kurang tidur memiliki kelopak mata yang bengkak dan lingkaran hitam di bawah mata dan mereka tampak seperti memiliki lebih banyak kerutan.”

Whitney Bowe, asisten profesor klinis dermatologi di Fakultas Kedokteran Icahn di Mount Sinai Medical Center mengatakan, tekanan kronis berarti tingginya tingkat hormon stres kortisol membanjiri tubuh, yang menghambat produksi kolagen dan asam hialuronat di kulit.

“Kolagen adalah perancah kulit yang mencegah garis-garis halus dan kerutan, dan asam hialuronat membuat kulit montok, sehingga hilangnya ini benar-benar dapat memengaruhi penampilanmu,” kata Bowe.

Baca juga: Vitamin C Dalam Dosis Besar, Adakah Manfaatnya?

Selain itu, stres telah terbukti menyebabkan gangguan pada fungsi yang tepat dari pelindung kulit, yang menyebabkan peningkatan kehilangan air. “Dan peningkatan pengelupasan kulit dan kekeringan serta pembentukan kerutan,” kata Dr. Marie Jhin, juru bicara American Academy of Dermatology.

Apa yang harus dilakukan?

Bowe mengatakan, cara penting untuk merawat penuaan atau kulit sensitif selama pandemi adalah dengan mengganti antara ” active nights and recovery nights” dengan produk perawatan kulitmu.

Pada satu malam, gunakan larutan anti-penuaan seperti retinoid, asam alfa hidroksi atau asam glikolat – baik dengan resep atau tanpa resep – lalu lewati satu atau dua malam, tergantung pada kekeringan kulitmu.

“Yang saya rekomendasikan adalah perputaran melalui perawatan kulitmu. Kamu tidak ingin merusak pelindung kulitmu lebih jauh dengan menggunakan bahan-bahan yang mengiritasi setiap malam,” kata Bowe.

Recovery nights digunakan untuk memanjakan kulit, menggunakan bahan-bahan seperti gliserin, minyak biji bunga matahari, minyak jojoba atau squalane, yang merupakan versi terhidrogenasi dari squalene, senyawa yang diproduksi secara alami oleh kelenjar sebaceous kita.

“Kamu menggunakan bahan-bahan yang menutrisi dan melembabkan yang akan memperbaiki pelindung kulit, mendukung mikrobioma kulit dan mengembalikan pH yang sehat pada kulit,” kata Bowe.**(Feb)

Tinggalkan Balasan