Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juni 20, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Wanita di Dunia Kehilangan Pendapatan USD800 Miliar karena Covid-19

pendapatan pekerja perempuanPekerja kantoran.

Topcareer.id – Pandemi virus corona telah berdampak mengkhawatirkan pada wanita secara global. Hilangnya pekerjaan karena krisis Covid-19 ini merugikan wanita di seluruh dunia setidaknya USD800 miliar dalam pendapatan.

Itu merupakan angka yang lebih dari gabungan PDB 98 negara, menurut Oxfam International. Pada tahun 2020 saja, perempuan secara global kehilangan lebih dari 64 juta pekerjaan, yang setara dengan 5% dari total pekerjaan yang dipegang oleh perempuan, lapor Oxfam International. Sebagai perbandingan, 3,9% pekerjaan pria hilang tahun lalu.

“Dampak ekonomi dari pandemi Covid-19 berdampak lebih keras pada perempuan, yang secara tidak proporsional terwakili di sektor-sektor yang menawarkan upah rendah, sedikit tunjangan dan pekerjaan yang paling tidak aman,” kata Direktur Eksekutif Oxfam International, Gabriela Bucher dalam sebuah pernyataan, dikutip CNBC Make It.

Bucher menjelaskan bahwa “perkiraan konservatif” ini tidak mencakup jutaan perempuan yang bekerja di “ekonomi informal”, seperti pekerja rumah tangga, pedagang pasar, dan pekerja garmen, yang jam kerjanya dan pendapatannya dipotong drastis selama pandemi.

Secara global, perempuan menyumbang sekitar 70% dari angkatan kerja perawatan kesehatan dan sosial, yang sering kali mencakup pekerjaan penting namun berupah rendah.

Selain perempuan yang direpresentasikan secara berlebihan dalam peran berupah rendah, beberapa di antaranya telah dipotong secara tidak proporsional selama pandemi, perempuan juga meninggalkan tempat kerja dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Baca juga: Jeff Bezos Akan Kirim Turis Ke Luar Angkasa Di Pertengahan 2021

“Untuk wanita di setiap negara di setiap benua, bersama dengan hilangnya pendapatan, pekerjaan perawatan yang tidak dibayar telah meledak,” kata Bucher.

Dia menjelaskan bahwa dampak gabungan dari pengangguran, bersama dengan perempuan yang merasa tertekan untuk meninggalkan tempat kerja karena mengasuh anak, telah menyebabkan perempuan kehilangan pendapatan USD800 miliar di seluruh dunia.

Selama pandemi, menurut laporan Lean In dan McKinsey & Company, para ibu tiga kali lebih mungkin bertanggung jawab atas sebagian besar pekerjaan rumah dan perawatan anak dibandingkan ayah.

Para ibu juga dua kali lebih mungkin dibandingkan ayah untuk khawatir bahwa kinerja mereka dinilai negatif karena tanggung jawab pengasuhan mereka selama pandemi.

Akibatnya, sekitar 1 dari 4 wanita pada bulan September mengatakan mereka berpikir untuk menurunkan karier mereka atau meninggalkan dunia kerja sepenuhnya karena krisis Covid-19.

Untuk mengatasi dampak bencana pandemi pada wanita, Bucher mengatakan pemerintah di seluruh dunia perlu mengambil langkah yang lebih besar untuk meningkatkan keamanan ekonomi wanita dengan berinvestasi lebih banyak dalam perawatan anak dan menawarkan pengaturan kerja yang lebih fleksibel.

Sejauh ini, hanya 11 negara di seluruh dunia yang telah memperkenalkan opsi kerja yang lebih pendek atau fleksibel untuk mengakomodasi karyawan dengan tanggung jawab pengasuhan, dan hanya 36 negara yang memperkuat kebijakan keluarga dan cuti sakit berbayar, lapor Oxfam International.

Tinggalkan Balasan