Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Juni 15, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Covid-19 Terkait dengan Hampir 1 Juta Kematian di 29 Negara

kasus covid-19 meningkat dua pekan pasca lebaran

Topcareer.id – Menurut sebuah penelitian yang dipimpin oleh tim ilmuwan internasional dan diterbitkan pada Rabu (19/5/2021) di British Medical Journal, pandemi kemungkinan berkontribusi pada tambahan 979.000 kematian pada tahun 2020 di 29 negara berpenghasilan tinggi.

Peneliti melihat data dari 29 negara yang termasuk dalam Database Kematian Manusia, mengumpulkan data dari lembaga nasional dan dijalankan oleh para ilmuwan di Universitas California Berkeley dan Institut Max Planck untuk Penelitian Demografi di Jerman.

Negara-negara ini, termasuk Amerika Serikat, Jerman, dan Korea Selatan semuanya adalah anggota Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Mereka membandingkan jumlah kematian yang tercatat pada tahun 2020 dengan jumlah yang biasanya diperkirakan berdasarkan data dari beberapa tahun sebelumnya.

Sekitar 458.000 dari kematian berlebih, atau hampir setengahnya, terjadi di AS. Korban tewas resmi Covid-19 di AS pada tahun 2020 adalah 339.014. Inggris dan Italia juga berada di tiga besar, dengan 94.000 dan 89.000 kematian.

Baca juga: Menimbang Berat Badan Bakal Jadi Syarat Penerbangan Di AS

“Di sebagian besar negara, perkiraan jumlah kematian berlebih melebihi jumlah kematian yang dilaporkan akibat Covid-19,” kata tim yang dipimpin oleh Dr. Nazrul Islam dari Departemen Kesehatan Populasi Nuffield di Universitas Oxford, dikutip CNN.

Misalnya, di AS dan Inggris (yaitu, Inggris, Wales, Irlandia Utara, dan Skotlandia digabungkan), perkiraan kematian berlebih 30% lebih tinggi daripada jumlah kematian Covid-19 yang dilaporkan.

Dan mereka lebih dari 50% lebih tinggi di beberapa negara lain, termasuk Spanyol, Polandia, Hongaria, Yunani, Lituania, Slowakia, Estonia, dan Korea Selatan.

“Namun, Selandia Baru, Norwegia, Denmark, Israel, Prancis, Jerman, Belgia, dan Swiss memiliki jumlah kematian akibat Covid-19 yang dilaporkan lebih tinggi daripada perkiraan kematian berlebih,” tim tidak yakin mengapa.

Kelebihan kematian terutama terkonsentrasi pada mereka yang berusia 75 tahun ke atas, diikuti oleh kelompok usia 65-74 tahun, para peneliti menemukan.

Penemuan tersebut menunjukkan bahwa banyak negara memiliki perkiraan yang terlalu rendah atau kurang melaporkan kematian akibat Covid-19, peningkatan substansial dalam kematian non-Covid-19, atau keduanya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan