Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Agustus 5, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Tanda-Tanda Tempat Kerja Hybrid Kamu Beracun (Bagian 1)

Sumber foto: thriveglobal.com

Topcareer.id – Ketika karyawan di seluruh negeri kembali ke tempat kerja mereka dengan berbagai cara, ada kesadaran yang berkembang bahwa bahkan pengaturan kerja hybrid dapat menjadi racun. Sebuah laporan baru dari FlexJobs menyoroti tanda bahaya dari tempat kerja hybrid yang beracun.

Karyawan yang pernah mengira mereka menghindari perangkap kantor dapat menghadapi stres yang sama banyaknya dengan bekerja dari jarak jauh. Melansir Ladders, berikut adalah tanda-tanda sisitem kerja hybrid yang beracun.

1. Hanya beberapa orang yang diperbolehkan bekerja dari jarak jauh

Mungkin kamu mengalami skenario ini sebelum pandemi: Hanya pekerja tertentu yang diberikan kemampuan untuk bekerja dari rumah pada hari tertentu — tidak semua orang.

Jelas, pandemi telah menunjukkan bahwa pekerjaan dapat diselesaikan dari jarak jauh. Tetapi penting untuk memperhatikan siapa yang bekerja di luar kantor karena diam-diam dapat menghambat pertumbuhan profesionalmu.

“Jika hanya karyawan awal atau menengah yang berada jauh atau hibrida, itu bisa menunjukkan bahwa pekerja di luar lokasi tidak dapat naik tangga karier kecuali mereka pindah ke pekerjaan langsung,” laporan itu memperingatkan.

Baca juga: 7 Cara Urus Email Supaya Sehat Mental (Bagian 1)

“Cek perusahaan untuk melihat apakah ada pekerja jarak jauh atau hibrida di setiap tingkat karier. Kurangnya atasan jarak jauh atau hibrida dapat menunjukkan bahwa kamu tidak akan sukses jangka panjang di perusahaan ini.”

2. Komunikasi tidak konsisten sehingga banyak info penting yang terlewat

Banyak CEO top di perusahaan di seluruh dunia telah menekankan pentingnya kolaborasi langsung untuk memindahkan ide ke dalam sebuah produk. Dikatakan bahwa komunikasi terganggu ketika bekerja dari jarak jauh karena kolaborasi yang terhambat.

Ketika perusahaan mulai menyusun rencana untuk kembali ke kantor, komunikasi mungkin lebih penting daripada sebelumnya. Pekerja jarak jauh harus tetap terhubung dengan karyawan secara langsung, terutama jika menyangkut proyek dengan pekerja lain.

“Jika karyawan jarak jauh dan hibrida selalu keluar dari lingkaran, karier mereka mungkin tidak akan pernah berkembang di perusahaan,” tulis laporan FlexJobs.

Misalnya, jika tenggat waktu proyek diubah, tetapi perubahan ini tidak dicatat dalam alat manajemen proyek, karyawan jarak jauh dan hibrida mungkin melewatkan tenggat waktu atau bekerja lembur untuk menyelesaikan sesuatu “sekarang” yang bisa menunggu sampai “nanti.” Hal itu bisa membuat mereka merasa diremehkan atau bahkan dimanfaatkan.**(Feb)

Tinggalkan Balasan