Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

EMA: Vaksin AstraZeneca Miliki Manfaat Baik untuk Usia di Atas 60

vaksin Astrazeneca nomor bets CTMAV 547 bisa digunakan kembali.

Topcareer.id – European Medicines Agency (EMA) menyatakan vaksin virus corona AstraZeneca memiliki profil risiko-manfaat yang menguntungkan untuk semua kelompok umur dan terutama bagi mereka yang berusia di atas 60 tahun.

Surat kabar Italia La Stampa sebelumnya mengutip Kepala Satuan Tugas Badan Obat Eropa (EMA) Marco Cavaleri yang mengatakan negara-negara harus menghindari pemberian vaksin kepada orang berusia di atas 60 tahun selain kelompok usia yang lebih muda, di tengah kekhawatiran akan pembekuan darah yang sangat langka dan karena vaksin alternatif tersedia.

“Sayangnya kata-kata saya belum ditafsirkan dengan benar dalam wawancara baru-baru ini dengan La Stampa,” kata Cavaleri dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

“Vaksin AstraZeneca mempertahankan profil manfaat-risiko yang menguntungkan di segala usia tetapi terutama pada orang tua di atas 60,” katanya.

Yang dimaksud EMA adalah bahwa suntikan AstraZeneca aman dan dapat digunakan untuk semua kelompok usia di atas 18 tahun.

Namun beberapa negara anggota Uni Eropa telah berhenti memberikannya kepada orang-orang di bawah usia tertentu, biasanya berkisar antara 50 hingga 65, membatasi penggunaannya untuk yang lebih tua, karena kasus pembekuan darah yang sangat jarang, terutama di kalangan anak muda.

Baca juga: Brazil Izinkan Yang Sudah Vaksin Untuk Tak Pakai Masker

Pada Minggu malam, La Stampa mengubah judul artikelnya secara online dan menambahkan klarifikasi dengan komentar Cavaleri kemudian pada artikelnya. Editor La Stampa Massimo Giannini mengatakan dia tidak memiliki komentar lebih lanjut.

Awal pekan ini, pemerintah Italia mengatakan akan membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca untuk orang berusia di atas 60 tahun, setelah seorang remaja yang menerima suntikan itu meninggal karena pembekuan darah yang langka.

Menteri Kesehatan Italia Roberto Speranza mengatakan kepada wartawan pada hari Minggu bahwa Italia akan terus menggunakan vaksin AstraZeneca untuk mereka yang berusia di atas 60-an, termasuk mereka yang belum menerima suntikan pertama.

Seperti banyak negara Eropa, Italia secara singkat menghentikan inokulasi AstraZeneca pada bulan Maret karena kekhawatiran tentang masalah pembekuan darah yang langka.

Itu dilanjutkan kembali pada bulan berikutnya dengan rekomendasi bahwa produk tersebut “lebih disukai” digunakan untuk orang-orang yang berusia di atas 60 tahun, setelah EMA mengatakan manfaatnya melebihi risiko apa pun.**(Feb)

Tinggalkan Balasan