Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Hyundai Percepat Pengembangan Mobil Terbang, Prediksi Selesai 2025

Hyundai Motor.Hyundai Motor.

Topcareer.id – Hyundai Motor ternyata tengah mempercepat upayanya dalam mengembangkan “mobil terbang” dan akan menawarkan layanan terkait kendaraan itu daripada hanya menjualnya.

Chief Operating Officer Hyundai Motor Korea Selatan, Jose Munoz mengatakan, Hyundai mendahului jadwal yang sebelumnya ditetapkan untuk peluncuran kendaraan mobilitas udara perkotaan, juga dikenal sebagai mobil terbang.

Munoz, yang juga CEO Hyundai Amerika Utara, sebelumnya mengatakan taksi udara perkotaan akan beroperasi di bandara utama AS pada 2028, mungkin lebih awal. Eksekutif itu mengatakan pada Senin bahwa itu mungkin terjadi sebelum 2025.

“Kami melihat pasar ini sebagai peluang pertumbuhan yang signifikan,” kata Munoz Jose Munoz mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada Senin (14/6/2021) di konferensi Reuters Events Car of the Future.

Hyundai sedang mengembangkan taksi udara bertenaga baterai listrik yang dapat mengangkut lima hingga enam orang dari pusat kota yang sangat padat ke bandara.

Taksi udara datang dalam beberapa bentuk dan ukuran – motor listrik menggantikan mesin jet, dan pesawat memiliki sayap yang berputar dan, dalam beberapa kasus, rotor menggantikan baling-baling.

Baca juga: Bocoran, Ini Syarat Untuk Seleksi Calon PNS Tahun 2021

Pembuat mobil lain, termasuk Toyota, General Motors, Daimler dan Geely, sedang mengembangkan mobil terbang sendiri atau dengan perusahaan rintisan.

Morgan Stanley memperkirakan total pasar yang dapat ditangani untuk mobilitas udara perkotaan dapat mencapai USD1 triliun pada tahun 2040 dan USD9 triliun pada tahun 2050, tetapi mengatakan hambatan jangka pendek untuk teknologi tetap pada regulasi dan sertifikasi.

Munoz mengatakan bahwa dia “sangat percaya diri” dalam pengembangan teknologi. Pada 2019, Hyundai, yang unit mobil terbangnya berbasis di Washington, berjanji untuk menginvestasikan sekitar USD1,5 miliar dalam mobilitas udara perkotaan pada 2025.

Pada bulan Mei, pembuat mobil itu mengatakan berencana untuk menginvestasikan USD7,4 miliar di Amerika Serikat pada tahun 2025 untuk memproduksi kendaraan listrik, meningkatkan pabrik dan melanjutkan investasinya dalam solusi mobilitas pintar, termasuk mobil terbang.

Munoz mengatakan bahwa Hyundai melihat mobil terbangnya tidak hanya melayani pelanggan perumahan, tetapi juga mengangkut kargo komersial.

Hyundai tidak ingin menjual mobil terbang sebagai transaksi sederhana, tetapi percaya dapat mengembangkan layanan terkait kendaraan, kata Munoz.

Tinggalkan Balasan