Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Kasus Kematian Memuncak, Banyak Anak Muda di Negara Ini Beli Asuransi

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Menurut hitungan resmi, jumlah kematian akibat Covid-19 di India mencapai 380 ribu, tertinggi ketiga di dunia. Ketika gelombang kedua pandemi memucak selama April dan Mei, banyak anak muda berusia 25-35 tahun membeli asuransi berjangka.

Menurut aggregator asuransi online terbesar di India, PolicyBazaar, jumlah orang berusia antara 25 dan 35 tahun yang membeli asuransi berjangka 30 persen lebih tinggi daripada gabungan tiga bulan sebelumnya.

Pembelian asuransi berjangka melalui situs web agregator asuransi online InsuranceDekho naik 70 persen di bulan Mei dibandingkan dengan bulan Maret.

“Pandemi saat ini telah menyebabkan kesadaran yang lebih tinggi tentang perlunya perlindungan finansial dan ketidakcukupan cakupan asuransi saat ini,” kata Niraj Shah, kepala keuangan HDFC Life Insurance, dikutip Reuters, Rabu (16/6/2021).

Perusahaan Shah mengatakan telah melihat lebih banyak permintaan untuk produk perlindungan oleh kelompok usia di bawah 35 tahun sejak pandemi pertama kali melanda India, sekitar 15 bulan lalu.

Eksekutif industri mengatakan pertanyaan tentang rencana asuransi telah meroket meskipun gelombang kedua infeksi mereda, mungkin karena prospek yang kuat dari gelombang ketiga mengingat awal yang lambat yang dibuat India untuk tugas besar memvaksinasi rakyatnya.

Baca juga: 12% Populasi Dunia Telah Menerima Vaksin Covid-19

Investor pasar saham masih tampak tidak yakin apakah membeli saham di perusahaan asuransi jiwa adalah taruhan yang baik selama pandemi.

Sejak awal tahun, indeks acuan NSE Nifty 50 telah naik 13,5 persen, sementara saham HDFC Life Insurance naik lebih dari 2 persen, SBI Life Insurance telah naik sekitar 10 persen dan ICICI Prudential Life Insurance telah naik hampir 18 persen.

“Dalam jangka panjang, investasi di perusahaan asuransi masuk akal karena kesadaran tentang asuransi telah meningkat,” kata Saurabh Jain, asisten wakil presiden penelitian di SMC Global Securities di New Delhi.

Namun dia menambahkan bahwa valuasi yang tinggi dan kenaikan jumlah klaim karena gelombang pertama dan kedua menjadi perhatian.

Meskipun tidak ada angka pasti tentang pertumbuhan di pasar asuransi jiwa, analis industri melihat perubahan perilaku di antara keluarga kelas menengah di negara yang secara tradisional melihat tingkat pertanggungan yang buruk.

“Setelah pakaian, makanan, dan rumah, kini asuransi menjadi pilar keempat bagi keluarga kelas menengah,” kata Ankit Agrawal, pendiri dan kepala eksekutif InsuranceDekho.

Penetrasi asuransi jiwa di antara populasi India mencapai 2,82 persen pada 2019, dibandingkan dengan 2,15 persen pada 2001, laporan tahunan terbaru dari Otoritas Pengaturan dan Pengembangan Asuransi menunjukkan.

Rencana asuransi berjangka populer di India karena seringkali lebih murah dan membayar keluarga jika tertanggung meninggal dalam periode pembayaran polis, meskipun tidak ada manfaat jatuh tempo jika mereka hidup lebih lama dari rencana tersebut. Permintaan akan jenis asuransi lain, termasuk berbagai asuransi kesehatan, juga meningkat.**(RW)

Tinggalkan Balasan