Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Perbedaan Varian Virus Alpha, Beta, Delta dan Gama? (Bagian 2)

Foto ilustrasi

Topcareer.id – Kepala kesehatan global mengganti nama varian virus corona dalam upaya untuk menghilangkan stigma yang terkait dengan asal mereka.

Di bawah sistem baru yang dirancang oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), varian tidak lagi diidentifikasi berdasarkan wilayah atau negara penemuannya.

Abjad Yunani kini ditetapkan untuk memberi nama jenis virus itu dalam urutan yang ditetapkan sebagai varian yang menjadi perhatian.

Mulai dari Alpha, untuk varian yang pertama kali terdeteksi di Inggris tahun lalu.

Nama ilmiah yang digunakan untuk varian juga dikesampingkan karena terlalu rumit untuk diingat.

Virus sering diberi nama berdasarkan tempat kemunculannya, seperti Ebola, yang dinamai menurut nama sebuah sungai di Kongo.

Baca Juga: Dua Dosis Vaksin COVID-19 Efektif Lawan Virus Corona asal India

“Dan itu telah menyebabkan rusaknya reputasi negara tempat virus berasal”, kata WHO.

Berikut ini ada 10 strain COVID-19, empat di antaranya merupakan varian yang menjadi perhatian dan enam lainnya merupakan varian yang menarik perhatian.

Yuk kenali lebih dalam perbedaan dari semua jenis variannya.

Bagian kedua dari artikel:

Beta (Varian asal Afrika Selatan / B1351)
Strain ini pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan pada awal Oktober 2020, tetapi tidak diumumkan secara publik sampai Desember.

Sejak itu strain ini telah ditemukan di lebih dari 80 negara.

Ini membawa mutasi yang disebut E484K, yang membantu virus menghindari sistem kekebalan seseorang.

Dan vaksin tidak bekerja dengan baik untuk melawannya, khususnya AstraZeneca, yang hanya menawarkan 10 persen perlindungan terhadap penyakit ringan hingga sedang yang disebabkan oleh strain tersebut.

Alpha (Varian asal Kent / B117)
Pengujian menunjukkan varian ini pertama kali muncul di Kent, Inggris pada akhir September 2020.

Pada akhir Oktober 2020, strain ini menyumbang 3 persen dari kasus di Inggris.

Tetapi pada awal Februari 2021 strain ini melonjak hingga 96 persen, menyebabkan gelombang ketiga di seluruh negeri.

Saai ini juga menjadi dominan di AS. Itu karena strainnya secara signifikan lebih menular daripada virus asli yang muncul di Wuhan.

Data menunjukkan strain Alpha 30 hingga 70 persen lebih mematikan daripada strain aslinya. Tapi itu tidak luput dari antibodi dari infeksi alami atau vaksin.

Sebuah uji coba dari Inggris menemukan vaksin AstraZeneca-Oxford 70,4 persen efektif melawan gejala COVID-19 akibat varian Alpha.

Pfizer memiliki kemampuan 89,5 persen efektif melawan strain Alpha, setidaknya 14 hari setelah dosis kedua.

Baca juga: Waspada, Kenali Gejala Virus Corona Varian Delta

  • Varian lain yang menarik perhatian:

Epsilon (B.1.427 / B.1.429)
Pertama kali ditetapkan sebagai varian menarik pada tanggal 5 Maret 2021 dan umum di California. Diyakini sekitar 20 persen lebih menular dan membawa mutasi L452R.

Epsilon diyakini memiliki kemampuan menghindari kekebalan dan mengikat sel.

Zeta (P2)
Diidentifikasi sebagai varian yang menarik pada bulan Maret 2021, ditemukan di Brazil sejak April 2020.

Ini termasuk mutasi E484 di lonjakan protein. Informasi masih terbatas tentang apakah terapi antibodi monoklonal dan antibodi yang dihasilkan pasca-vaksinasi terpengaruh olehnya.

Eta (B.1.525)
Eta pertama kali terdeteksi di Nigeria tetapi sejak itu ditemukan di negara lain. Dianggap sebagai varian yang menarik pada saat yang sama dengan Zeta.

Ini termasuk mutasi E484K, yang diyakini membantu virus menghindari sistem kekebalan, dan mungkin antibodi yang diinduksi vaksin.

Theta (P.3)
Theta diidentifikasi di Filipina pada bulan Januari 2021 sebelum ditetapkan sebagai varian yang menarik pada bulan Maret. Ini juga termasuk mutasi E484K.

Iota (B.1.526)
Strain terdeteksi di New York dan diidentifikasi sebagai varian yang menarik perhatian pada akhir Maret 2021.

Ada dua bentuk varian, salah satunya termasuk mutasi E484K, sementara yang lain termasuk mutasi S477N, yang diyakini membantu virus mengikat lebih erat ke sel.

Kappa (B.1.617)
Terdeteksi di India pada bulan Oktober 2020, diklasifikasikan sebagai varian yang menarik perhatian pada April 2021.

Terbagi menjadi dua garis keturunan, salah satunya, B.1.617.2, sejak itu menjadi varian yang menjadi perhatian.

WHO mengatakan Kappa membawa dua mutasi yang diyakini menjadi perhatian, L452R dan E484Q, yang disebut sebagai mutasi pelarian karena membantu virus melewati sistem kekebalan tubuh.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan