Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Hindari Kantor Hybrid Buruk lewat 10 Pertanyaan Ini (Bagian 2)

Ilustrasi. (dok. Forbes)

Topcareer.id – Di masa pandemi ini, sistem kerja hybrid dinilai paling tepat untuk pekerja juga perusahaan. Sistem kerja hybrid mengatur pekerjanya untuk bisa melakukan pekerjaan dari mana saja atau dari kantor. Namun, sering berjalannya waktu, perusahaan bisa saja tak menerapkan hybrid secara adil.

Beralih ke tempat kerja hibrida membutuhkan perencanaan yang matang dan pelaksanaan yang cermat. Untuk membantu karyawan dan pencari kerja menemukan kantor hybrid yang adil, ada 10 pertanyaan yang bisa mengidentifikasinya. Berikut ulasannya, melansir dari laman Ladders.

6. Kapan dan bagaimana rapat dijadwalkan?

Tergantung pada ukuran perusahaan dan di mana karyawan jarak jauh dan hibrida tinggal, beberapa pekerja mungkin berada satu atau bahkan beberapa zona waktu dari kantor utama.

Meskipun ada cara untuk mengatasi dan bekerja dengan perbedaan zona waktu, jika perusahaan selalu mengadakan rapat saat nyaman bagi staf langsung, ini dapat mengindikasikan tempat kerja yang beracun.

Perusahaan yang berkomitmen dan merangkul pekerjaan hibrida dan jarak jauh berupaya untuk merotasi waktu rapat, sehingga karyawan di luar lokasi tidak selalu harus bertemu pada pukul 5:00 atau 20:00.

7. Di mana informasi dibagikan?

Secara umum, kurangnya informasi sering kali merupakan tanda lingkungan kerja yang beracun. Namun, ketika menyangkut tempat kerja jarak jauh dan hibrida, bukan hanya kurangnya informasi yang menjadi tanda bahaya.

Baca juga: 5 Kebiasaan Orang Yang Tidak Pernah Maju Dalam Pekerjaan

Perusahaan yang tidak berkomitmen pada pekerja jarak jauh mungkin tidak membuat informasi mudah diakses. Dalam kedua kasus, ketika sebuah perusahaan tidak membuat dan memelihara platform pusat untuk berbagi informasi penting dengan semua orang, itu adalah tanda tempat kerja hibrida yang beracun.

8. Jejak kariernya seperti apa?

Jika tampaknya karyawan tatap muka memiliki jalur yang lebih jelas untuk pengembangan atau kemajuan karier dibandingkan dengan staf jarak jauh atau hibrida, itu merupakan indikasi bahwa perusahaan tidak menghargai pekerja jarak jauh atau melihat mereka sebagai bagian dari rencana strategis yang lebih besar.

9. Apakah perusahaan menyediakan fasilitas yang tepat?

Pengusaha jarak jauh dan hibrida perlu memikirkan untuk menyediakan staf di luar lokasi dengan persediaan. Ini dapat berkisar dari komputer dan monitor hingga koneksi internet dan kursi yang benar secara ergonomis.

Perusahaan dapat menyediakan staf dengan peralatan atau mengganti biaya. Sebagai alternatif, beberapa perusahaan mungkin mengatakan kamu dapat membeli dan menggunakan perangkat atau persediaan apapun yang kamu inginkan dan tidak mengganti uangmu untuk itu.

10. Apakah semua kebijakan dilaksanakan?

Seperti yang telah ditunjukkan oleh sembilan poin sebelumnya, banyak pemikiran, perencanaan, dan pelaksanaan yang cermat digunakan untuk menciptakan dan memelihara lingkungan kerja semacam ini. Jadi, sementara perusahaan mungkin mengumumkan perubahan, mereka mungkin juga membuat kebijakan yang mencegah staf mengambil keuntungan darinya.

Beberapa perubahan kebijakan, bagaimanapun, mungkin tampak mengecewakan tetapi adil. Jika, katakanlah, perusahaan memutuskan staf dapat bekerja dari jarak jauh dan tinggal di mana saja, mereka juga dapat menambahkan penyesuaian biaya hidup yang memotong gaji orang yang pindah.**(Feb)

Tinggalkan Balasan