Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Atasi Burnout, CEO Ini Kasih Pekerjanya Cuti Liburan Seminggu

CEO Bumble, perusahaan dating apps Amerika, Whitney Wolfe Herd. (foto: Bumble)

Topcareer.id – CEO Bumble, perusahaan dating apps Amerika, Whitney Wolfe Herd telah memberikan cuti kepada 700 karyawan minggu ini sebagai liburan berbayar dalam upaya membantu mengatasi kelelahan (burnout).

Seorang juru bicara Bumble mengatakan kepada CNBC bahwa libur seminggu merupakan tambahan dari tunjangan liburan normal perusahaan.

Dalam sebuah pernyataan Bumble mengatakan bahwa seperti kebanyakan orang, tim global mengalami masa yang sangat menantang selama pandemi.

“Karena tingkat vaksinasi telah meningkat dan pembatasan mulai dilonggarkan, kami ingin memberi tim kami di seluruh dunia dan kesempatan untuk berhenti dan fokus pada diri mereka sendiri selama seminggu,” kata Bumble dalam surat pernyataan.

Baca juga: Facebook Perluas Fitur Shops Ke WhatsApp

Dalam sebuah tweet, yang tidak lagi tersedia, Kepala Konten Editorial Bumble Clare O’Connor mengatakan Wolfe Herd telah benar mengintuisi kelelahan kolektif para pekerjanya

“Terutama di AS, di mana hari libur terkenal langka, rasanya seperti masalah besar,” tambah O’Connor dalam tweet yang dilaporkan secara luas pada hari Senin.

Bumble telah mengumumkan rencananya untuk memberikan semua staf liburan “sepenuhnya offline” selama seminggu di Twitter pada bulan April.

Ini adalah tahun yang sibuk sejauh ini untuk aplikasi kencan yang berfokus pada wanita, Bumble, yang terdaftar di New York Stock Exchange pada bulan Februari, mengumpulkan USD2,2 miliar dalam penawaran umum perdananya.

Platform manajemen media sosial Hootsuite membuat pengumuman serupa bulan lalu, memperkenalkan “Pekan Kesehatan” di seluruh perusahaan pada bulan Juli, untuk membantu mendukung kesehatan mental karyawan.

Namun, ahli strategi komunikasi korporat global Hootsuite Sabrina Jensen mengatakan bahwa mereka yang memiliki peran menghadapi pelanggan atau dengan “kebutuhan cakupan kritis” akan berada pada jadwal yang terhuyung-huyung untuk memastikan bahwa pelanggan Hootsuite tidak mengalami gangguan dalam layanannya.

Tinggalkan Balasan