Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, September 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Haruskah Takut pada Varian Delta Plus? Ini Kata Para Ahli

Ilustrasi. Pixabay

Topcareer.id – Varian Delta tampaknya sudah cukup mengkhawatirkan sejak pertama kali teridentifikasi di India.

Sekarang ada Delta Plus. Varian terbaru dari SARS-CoV-2 diumumkan oleh pejabat kesehatan India pada akhir Juni.

Varian ini diberi label oleh pemerintah India sebagai varian yang mengkhawatirkan.

Pada 24 Juni, hanya sekitar 40 kasus infeksi Delta Plus yang dilaporkan oleh pejabat kesehatan India, berdasarkan urutan genetik virus dari pasien positif.

Varian Delta Plus mengandung mutasi tambahan yang disebut K417N, di bagian spike protein virus yang mengikat sel untuk memulai infeksi.

“Saya memperkirakan 417 bukanlah mutasi yang cukup penting. Delta sudah cukup buruk dan saya pikir 417 tidak akan banyak mengubahnya atau menjadi dominan,” kata Dr. Ravindra Gupta.

Ia adalah profesor mikrobiologi klinis di Cambridge Institute for Therapeutic Immunology and Infectious Diseases yang telah secara genetik mengurutkan SARS-CoV-2 dan mempelajari evolusi genetiknya,

Itu karena mutasi 417 bukanlah hal baru. Gupta mengatakan dia juga menemukannya di varian utama virus lainnya, termasuk varian B.1.1.7, atau Alpha dari Inggris, dan varian B.1.351 atau Beta asal Afrika Selatan.

“Kami telah melihatnya muncul di sejumlah isolasi varian Alpha dan varian tersebut tidak melepaskan apa pun,” katanya.

Pejabat kesehatan tidak boleh terganggu oleh Delta Plus dan kehilangan fokus mereka pada Delta asli, yang cukup berbahaya.

Sayangnya hanya baru sekitar 22% dari populasi dunia yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin dari dua dosis yang paling umum.

Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan selama pengarahan di Gedung Putih, varian Delta adalah ancaman terbesar dalam upaya dunia untuk menahan COVID-19.

Namun, dia mencatat bahwa pejabat kesehatan sudah memiliki senjata paling ampuh untuk melawan varian ini yaitu vaksin.

Laboratorium Gupta telah mempelajari seberapa baik antibodi yang dihasilkan setelah infeksi alami, atau seberapa jauh kekebalan yang diberikan oleh vaksin dapat melindungi terhadap varian Delta.

Ia juga menemukan bahwa perlindungan tersebut cukup. Namun, itu lebih rendah dari yang dihasilkan terhadap varian Alpha.

Jadi mungkin hanya masalah waktu sebelum orang yang divaksinasi membutuhkan suntikan booster dengan vaksin baru untuk menikmati perlindungan jangka panjang terhadap Delta dan Delta Plus.

Baca juga: Setidaknya Ada 200 Kasus Corona Delta Plus di Seluruh Dunia

“Kita harus khawatir tentang akumulasi mutasi,” kata Priyamvada Acharya, direktur divisi biologi struktural di Duke Human Vaccine Institute.

“Kita harus khawatir tentang varian yang akan datang yang lebih menular dan resisten terhadap antibodi. Apakah kita harus panik? Saya tidak berpikir begitu. Tetapi penting untuk membuat orang divaksinasi secepat mungkin.”

Varian baru virus diduga dapat menemukan cara untuk menghindari perlindungan.

“Saat ini kami melihat evolusi secara real time,” kata Sophie Gobeil, rekan di divisi biologi struktural di lab Acharya.

“Virus itu berusaha sangat keras untuk menghindari vaksin-vaksin itu.”

Itu berarti, ke depannya menghadapi virus dibutuhkan lebih banyak vaksin yang berbeda.

“Saya akan mengatakan bahwa kita pasti membutuhkan booster dan saya bahkan berani mengatakan bahwa booster tidak akan sama dengan vaksin yang kita dapatkan sekarang,” kata Acharya.

“Dari apa yang kami lihat, virus kemungkinan akan menghindari vaksin di beberapa titik dan kami akan membutuhkan vaksin yang diperbarui,” tuturnya.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan