Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 22, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Setidaknya Ada 200 Kasus Corona Delta Plus di Seluruh Dunia

virus corona

Topcareer.id – Menurut pejabat kesehatan, versi baru dan sedikit berubah dari varian virus corona Delta menyebar di sejumlah negara termasuk Inggris, Amerika Serikat dan India.

Strain ini, yang telah menghasilkan sejumlah besar perhatian media global, disebut B.1.617.2.1 atau AY.1, singkatnya Delta Plus, dan merupakan versi varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India pada bulan Februari.

Mengutip CNN, ini pertama kali dilaporkan oleh Public Health England, sebuah badan kesehatan pemerintah Inggris, pada 11 Juni. Tetapi beberapa kasus pertama di Inggris telah diurutkan pada 26 April – menunjukkan varian itu mungkin ada dan menyebar pada musim semi.

Pemerintah India mengatakan telah mengirimkan varian ke Sistem Data Global, dan mengirim sampel untuk pengujian genom.

Sekitar 200 kasus telah ditemukan di 11 negara. Pakar kesehatan sedang menyelidiki apakah Delta Plus mungkin lebih menular daripada jenis lain seperti varian Alpha atau Delta – tetapi terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti apa efeknya.

Sejauh ini, Delta Plus telah dilaporkan di 11 negara, tetapi jumlah kasus per negara hanya mencerminkan sampel yang telah di-sequece, dan diperlukan lebih banyak data untuk menentukan tingkat penyebaran yang sebenarnya.

Baca juga: Selain AstraZeneca, Vaksin Ini Juga Efektif Lawan Varian Delta

Amerika Serikat (AS) telah mengurutkan dan mengkonfirmasi jumlah kasus tertinggi sejauh ini, dengan 83 kasus pada 16 Juni, menurut Public Health England.

Inggris adalah yang berikutnya, dengan 41 kasus pada 16 Juni. Pelacakan kontak yang ditingkatkan, pengujian, dan isolasi telah dikerahkan di daerah-daerah di mana Delta Plus telah dilaporkan, Downing Street mengkonfirmasi pada hari Kamis.

Beberapa kasus pertama yang diurutkan di Inggris adalah kontak individu yang telah melakukan perjalanan dari atau transit melalui Nepal dan Turki, menurut Public Health England.

India mengikuti pada 40 kasus, kata pemerintah pada hari Rabu. Kasus-kasus tersebut tersebar di tiga negara bagian – Maharashtra, Kerala dan Madhya Pradesh. Pada hari Selasa, kementerian kesehatan India menetapkannya sebagai “varian perhatian,” dan menempatkan ketiga negara bagian dalam siaga.

Pemerintah mengatakan jumlah kasus masih rendah – tetapi mendesak negara bagian dengan kasus untuk “meningkatkan respons kesehatan masyarakat mereka” dengan meningkatkan pengujian, penelusuran, dan vaksinasi prioritas.

Sisa kasus tersebar di Kanada, India, Jepang, Nepal, Polandia, Portugal, Rusia, Swiss, dan Turki.

Tinggalkan Balasan