Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Januari 24, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Vaksinasi di Inggris Terbukti Kurangi Tingkat Infeksi dan Kematian

Inggris. Dok/StraitsTimes

Topcareer.id – Vaksinasi massal COVID-19 di Inggris telah melemahkan hubungan antara infeksi dan kematian, kata kepala badan penasihat ilmiah untuk pemerintah.

Perdana Menteri Boris Johnson berharap untuk mencabut sebagian besar pembatasan virus corona yang tersisa pada 19 Juli 2021.

Baru-baru ini Inggris terpaksa menunda pelonggaran pembatasan karena meningkatnya jumlah kasus yang sebagian besar dari varian Delta.

Peter Horby, ketua New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (NERVTAG) dari pemerintah, mengatakan kepada BBC bahwa Inggris melihat “tingkat rawat inap yang jauh lebih rendah.”

Dia menyebut vaksinasi telah memutuskan hubungan antara virus dan penyakit serius serta kematian.

“Vaksinasi tentu saja telah melemahkan hubungan itu,” kata Horby tentang program vaksinasi yang telah berjalan di Inggris.

Inggris telah memberikan dosis pertama kepada lebih dari 80% populasi orang dewasa dan dosis kedua kepada lebih dari 60%.

Baca juga: Inggris Ingin Segera Izinkan Penduduknya Bepergian ke Luar Negeri

“Kami melihat peningkatan tingkat infeksi, tetapi kami juga melihat tingkat rawat inap yang jauh lebih rendah, sehingga hubungan itu benar-benar fantastis tetapi belum sepenuhnya terputus.”

Secara keseluruhan, Inggris memiliki salah satu korban tewas akibat virus corona tertinggi di dunia, dengan lebih dari 128.000 kematian.

Horby juga mengatakan mungkin ada alasan untuk menyatakan bahwa kedatangan dan penyebaran varian Delta dapat dicegah jika langkah-langkah pembatasan yang lebih kuat dilakukan.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan