Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Juli 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

14 Juta Dosis Bahan Baku Vaksin Sinovac Tiba di RI

ilustrasi vaksin covid-19Ilustrasi Vaksin

Topcareer.id – Sebanyak 14 juta dosis bahan baku (bulk) vaksin CoronaVac dari Sinovac tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (30/06/2021) siang.

“Pada hari ini kembali kita kedatangan 14 juta dosis vaksin dari Sinovac, Cina, dalam bentuk bahan baku. Sehingga total bahan baku vaksin dari Sinovac yang sudah datang di kita adalah 105 juta dosis vaksin,” kata Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin dalam keterangan persnya.

Menkes menyampaikan, ini merupakan kedatangan vaksin yang ke-18 dari keseluruhan vaksin yang didatangkan pemerintah. Ia mengatakan, bahan baku vaksin yang telah tiba di Tanah Air ini akan diproses untuk menjadi vaksin jadi di PT Bio Farma.

“Ini masih dalam bentuk bahan baku, artinya perlu proses sekitar satu bulan di Bio Farma untuk menjadi vaksin jadi yang siap dipakai. Dari 105 juta (dosis) ini nantinya akan jadi 85 juta vaksin jadi yang bisa kita pakai dan itu akan siap satu bulan setelah sekarang,” ujarnya.

Menkes menyampaikan bahwa pemerintah terus berupaya menjaga pasokan vaksin untuk keperluan vaksinasi yang juga terus diintensifkan pelaksanaannya.

“Jumlah vaksin yang masuk ke Indonesia makin lama akan makin banyak. Ini ada lagi donasi vaksin gratis dari COVAX-GAVI, kita juga bulan ini akan masuk dari AstraZeneca, bulan Agustus nanti akan masuk dari Pfizer,” ujarnya.

Baca juga: Commuterline Tetap Berlakukan Tes Acak Covid Untuk Naik KRL

Untuk mencapai herd immunity, pemerintah menargetkan melakukan vaksinasi terhadap sekitar 181,5 juta penduduk Indonesia. Menkes mengingatkan bahwa meskipun telah divaksinasi, masih terdapat kemungkinan terpapar COVID-19, namun dengan tingkat keparahan yang lebih rendah.

Ia menambahkan bahwa vaksin ini membuat daya tahan tubuh ebih baik, sehingga kalau terpapar (Covid-19) tidak sampai mengalami sakit parah.

“Yang harusnya sakit berat menjadi sakit ringan, yang harusnya sakit ringan menjadi sakit tanpa gejala. Tapi kita ingat bahwa kita masih bisa tertular, yang paling bahaya kita masih bisa menularkan,” ujarnya.

Oleh karena itu, Budi kembali mengingatkan semua pihak untuk tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak).

“Kalau tidak ada kegiatan yang perlu, tinggallah di rumah, supaya kita bisa mengurangi laju penularan ini, melindungi diri kita sendiri, tapi juga melindungi keluarga kita, tetangga kita, dan seluruh rakyat Indonesia,” tandasnya.

Tinggalkan Balasan