Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Ini yang Perlu Diketahui dari Varian Covid Lambda, Seberapa Bahaya?

virus corona varian deltaVirus Corona

Topcareer.id – Mungkin perlahan kita akan terbiasa dengan mutasi virus corona yang menciptakan beragam varian. Setelah varian Delta yang membuat kasus melonjak di berbagai negara, kini ada lagi varian Lambda. Apa yang bisa kita ketahui dari varian baru ini?

Varian lambda, atau “C.37”, telah menyebar dengan cepat di wilayah Amerika Selatan, khususnya di Peru di mana sampel virus yang paling awal didokumentasikan berasal dari Agustus 2020.

Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menandai virus ini sebagai “variant of interest” pada 14 Juni tahun ini karena kasus yang dikaitkan dengan varian tersebut telah menyebar secara nyata.

“Lambda telah dikaitkan dengan tingkat substantif penularan komunitas di beberapa negara, dengan peningkatan prevalensi dari waktu ke waktu bersamaan dengan peningkatan insiden Covid-19. Lebih banyak penyelidikan akan dilakukan terhadap varian tersebut,” kata WHO dalam laporannya pada pertengahan Juni, mengutip CNBC.

Di mana penyebaran infeksinya?

WHO mencatat dalam laporannya 15 Juni bahwa varian Lambda telah terdeteksi di 29 negara, di lima wilayah teritori WHO, meskipun kehadirannya lebih kuat di Amerika Selatan.

“Pihak berwenang di Peru melaporkan bahwa 81% kasus Covid-19 yang diurutkan sejak April 2021 dikaitkan dengan Lambda. Argentina melaporkan peningkatan prevalensi Lambda sejak minggu ketiga Februari 2021, dan antara 2 April dan 19 Mei 2021, varian tersebut menyumbang 37% dari kasus Covid-19 yang diurutkan, ”catat WHO.

Sementara itu, di Chili, prevalensi lambda telah meningkat dari waktu ke waktu, terhitung 32% dari kasus berurutan yang dilaporkan dalam 60 hari terakhir, kata WHO.

Pada 24 Juni, varian lambda telah terdeteksi dalam kasus di 26 negara, menurut data Public Health England. Ini termasuk Chili, Argentina, Peru, Ekuador, Brasil dan Kolombia serta AS, Kanada, Jerman, Spanyol, Israel, Prancis, Inggris dan Zimbabwe.

Baca juga: Peneliti: Delta Kuasai 17,7% Varian Yang Bertransmisi Di Indonesia

Apakah lebih berbahaya?

WHO dan badan kesehatan masyarakat lainnya mencoba memahami bagaimana varian ini dibandingkan dengan jenis virus lainnya, termasuk apakah itu bisa lebih menular dan lebih resisten terhadap vaksin.

Pada pertengahan Juni, WHO mengatakan bahwa Lambda membawa sejumlah mutasi dengan dugaan implikasi fenotipik, seperti potensi peningkatan penularan atau kemungkinan peningkatan resistensi terhadap antibodi penetralisir.

Memperhatikan mutasi spesifik pada protein lonjakan (beberapa di antaranya telah digambarkan sebagai tidak biasa oleh para ahli).

“Saat ini ada bukti terbatas tentang dampak penuh yang terkait dengan perubahan genom ini dan studi lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami dampak pada tindakan pencegahan (melawan Covid-19) dan untuk mengendalikan penyebaran,” kata WHO.

Penting untuk dicatat bahwa varian Lambda masih satu langkah di bawah yang ditetapkan sebagai “variant of concern” seperti mutasi alfa atau delta.

Dalam konferensi pers pekan lalu, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, Dr. Maria Van Kerkhove, ditanya apa yang perlu dilakukan untuk mengubah definisi varian lambda.

“Ini akan menjadi varian kekhawatiran jika telah menunjukkan jalur peningkatan penularan, jika telah meningkatkan keparahan misalnya, atau jika memiliki semacam dampak pada tindakan pencegahan kami,” katanya.

Tinggalkan Balasan