Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19Tren

Ini Efek Samping Setelah Suntik Vaksin Moderna

Moderna. Sumber foto: getty images

Topcareer.id – Vaksin Covid-19 Moderna sudah didatangkan ke Indonesia dan rencananya akan digunakan untuk tenaga kesehatan. Uji klinis Moderna menemukan bahwa rasa sakit di tempat suntikan, kelelahan, sakit kepala, dan sakit dan nyeri biasanya dilaporkan setelah vaksinasi.

Lantas apa saja efek yang dirasakan setelah mendapat suntikan vaksin Moderna? Lebih dari 47 juta dosis vaksin Moderna telah diberikan kepada orang dewasa di Amerika Serikat (AS) sejak FDA mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat untuk suntikan pada 18 Desember 2020. Mari kita lihat apa efek yang paling umum setelah suntikan Moderna.

Efek samping paling umum setelah suntikan Modernaa

Rasa sakit di tempat suntikan, kedinginan, sakit kepala, dan demam adalah gejala paling umum yang dialami orang setelah menerima vaksin Moderna.

Semua reaksi ini — yang bersifat sementara dan tidak mengancam — menunjukkan bahwa vaksin melakukan tugasnya. Mereka biasanya hilang dalam beberapa hari.

“Saat vaksin bekerja untuk ‘melatih’ sistem kekebalanmu untuk mulai mengembangkan antibodi, rasa sakit adalah tanda peradangan yang terjadi sebagai bagian dari proses ini,” kata Dr. Shobha Swaminathan, profesor kedokteran di Rutgers New Jersey Medical School dan pemimpin situs penelitian klinis untuk uji coba Rutgers Moderna, mengutip dari Healthline.

Seperti vaksin lainnya, respons setiap orang bisa agak berbeda. Secara umum, orang dewasa yang lebih tua cenderung mengalami efek samping setelah vaksinasi. Data terbaru menunjukkan bahwa wanita cenderung mengalami lebih banyak efek samping setelah vaksinasi.

Tidak jelas persis mengapa efek samping bisa berbeda antara jenis kelamin. Beberapa ahli kesehatan menduga wanita lebih mungkin melaporkan efek samping, sementara yang lain percaya ada komponen biologis. Beberapa orang juga melaporkan ruam kulit di lengan tempat mereka menerima suntikan.

Baca juga: AS Tinjau Efek Samping Dari Vaksin Booster COVID-19

“Ini adalah efek samping yang cukup umum dan mungkin ada hubungannya dengan bahan-bahan dalam vaksin yang dimaksudkan untuk mengajarkan sistem kekebalan bahwa sesuatu yang berbahaya sedang diperkenalkan,” jelas Dr. Anne Liu, dokter penyakit menular di Stanford Health Care.

Anafilaksis, reaksi alergi yang parah, tampaknya jarang terjadi. Anafilaksis juga tampaknya lebih umum pada wanita.

Reaksi lebih intens setelah dosis kedua dan mengembangkan Covid-19

Suntikan Moderna adalah vaksin messenger RNA (mRNA) yang mengajarkan sel-sel kita untuk membuat sepotong protein SARS-CoV-2 dan memasang respons kekebalan terhadapnya. Dengan begitu, jika seseorang terkena virus corona, tubuhnya sudah tahu cara melawannya dan mencegah penyakit parah.

Dosis pertama dianggap “utama” dan melatih tubuhmu untuk mengenali virus, menurut Swaminathan. “Karena itu paparan pertama, reaksinya cenderung ringan,” kata Swaminathan.

Dosis kedua, “penguat”, semakin memperkuat respons imun. “Karena pasien sudah ‘melihat’ vaksin dari suntikan pertama, booster kedua adalah respons yang berlebihan untuk hal yang sama,” kata Swaminathan.

Penelitian juga menunjukkan reaksi lebih intens pada orang yang sebelumnya memiliki Covid-19 karena mereka kemungkinan memiliki beberapa tingkat kekebalan yang sudah ada sebelumnya.

Tinggalkan Balasan