Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Agustus 5, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

8 Pertanyaan Pemecah Masalah Saat Meeting (Bagian 2)

Sumber gambar: Sapho.com

Topcareer.id – Mungkin kamu pernah merasakan, berada dalam rapat namun alami kebuntuan sehingga berputar-putar pada masalah yang sama. Kamu perlu ambil sikap, termasuk salah satunya dengan mengajukan pertanyaan sehingga mampu memecahkan masalah aktual.

Melansir Ladders, berikut delapan pertanyaan yang bisa kamu tanyakan dalam rapat sehingga tim kamu mulai merintis dan berhenti berputar.

5. Apa yang dilakukan orang lain?

Untuk mengetahui masalah apa yang perlu dipecahkan, kamu selalu dapat melihat-lihat perusahaan lain yang melakukan hal serupa denganmu, atau studi kasus lain yang mungkin relevan dengan proyekmu.

Mungkin ada seseorang di kantor yang dapat mengambil denyut nadi pasar atau melakukan sedikit riset tentang bagaimana proyek seperti milikmu bisa berjalan, dan hambatan apa yang mungkin mereka hadapi. Ini juga bagus untuk mengukur pesaing.

6. Apa yang telah kita lakukan sejak pertemuan terakhir kita?

Meskipun penting untuk melihat ke depan, sama pentingnya untuk melihat ke belakang, dan memastikan bahwa semuanya telah dicapai sejak pertemuan terakhir untuk bergerak maju.

Baca juga: 10 Cara Komunikasi Efektif, Terutama Di Dunia Digital (Bagian 1)

Apakah itu tenggat waktu yang tidak terpenuhi, masalah penganggaran, atau masalah software yang mencegah perusahaan bergerak maju.

Dengan mengatasi siapa yang mungkin membuat kesalahan, kamu dapat mengetahui siapa yang terbaik untuk mengambilnya, dan siapa yang tidak.

7. Siapa orang terbaik untuk pekerjaan itu?

Pertanyaan ini cocok dengan pembingkaian ulang positif dan check-in sejak pertemuan terakhir. Jika kamu memperhatikan bahwa banyak hal yang belum selesai, dan tanggung jawab ada pada satu orang untuk melakukannya, dibanding memanggil mereka secara eksplisit, buka pintu bagi bakat baru untuk dilalui.

Jika pihak yang rapuh berkeberatan, sebutkan bagaimana orang lain mungkin memiliki pandangan yang berbeda atau metode inovatif.

Mereka selalu dapat memiliki peran kembali jika formulasi baru tidak berhasil, tetapi patut dicoba untuk bereksperimen dengan seseorang yang baru.

8. Apa selanjutnya?

Meskipun menyusun peta jalan tentang seperti apa proyek itu di masa depan merupakan langkah yang baik, tapi lebih penting untuk merencanakan seperti apa satu atau dua minggu ke depan.

Masalah dapat diselesaikan dengan menetapkan secara tegas dan jelas, peran setiap orang dalam kemajuan proyek ke depan.

Dengan membuat tenggat waktu yang tegas untuk pencapaian yang masuk akal, kamu akan menghemat waktu, energi, dan yang terpenting, kamu akan memecahkan lebih banyak masalah ketika semua orang memiliki gagasan yang lebih jelas tentang apa yang mereka lakukan dalam waktu dekat.**(Feb)

Tinggalkan Balasan