Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Jutaan Anak di Dunia Lewatkan Imunisasi Rutin selama Pandemi

Ilustrasi/Shutterstock

Topcareer.id – Pandemi virus corona mungkin telah menyebabkan gangguan “paling luas” dari imunisasi/vaksinasi rutin anak-anak dalam sejarah baru-baru ini, sebuah studi pemodelan baru menunjukkan.

Vaksinasi anak-anak melihat penurunan ‘substansial’ dan ‘bersejarah’ di tengah pandemi Covid-19, direktur CDC memperingatkan

Setidaknya 17 juta anak di seluruh dunia melewatkan vaksinasi rutin karena pandemi, menurut perkiraan penelitian, yang diterbitkan Rabu (14/7/2021) di jurnal The Lancet.

Anak-anak yang tidak divaksinasi atau kurang divaksinasi rentan terhadap wabah penyakit, dan pejabat kesehatan masyarakat di seluruh dunia khawatir.

“Layanan imunisasi rutin menghadapi tantangan berat pada tahun 2020, dengan pandemi Covid-19 menyebabkan gangguan global paling luas dan terbesar dalam sejarah baru-baru ini,” tulis para peneliti, dari University of Washington di Seattle, Organisasi Kesehatan Dunia di Jenewa dan Pan Organisasi Kesehatan Amerika di Washington, DC, mengutip laman CNN.

Penurunan global dalam vaksinasi rutin

Para peneliti menganalisis data imunisasi dari tahun 1980 hingga 2019 untuk memperkirakan berapa banyak vaksinasi rutin yang diharapkan untuk tahun 2020 jika pandemi tidak pernah terjadi — dan membandingkan model mereka dengan data aktual tentang vaksinasi pada tahun 2020. Studi ini mencakup data tentang mobilitas global dan imunisasi rutin. laporan dari tahun lalu.

Baca juga: Tingkat Kelaparan Dunia Dan Angka Kekurangan Gizi Melonjak Akibat COVID-19

Para peneliti menemukan bahwa dari Januari hingga Desember 2020, diperkirakan 30 juta anak yang memenuhi syarat untuk menerima vaksin difteri-tetanus-pertusis dosis ketiga dan 27,2 juta anak yang memenuhi syarat untuk menerima vaksin campak dosis pertama telah melewatkan dosis tersebut.

Perkiraan tersebut mewakili sekitar 8,5 juta lebih banyak anak tanpa dosis ketiga DTP dan sekitar 8,9 juta lebih banyak anak tanpa dosis vaksin campak daripada yang diperkirakan, melewatkan dosis jika pandemi tidak terjadi.

Para peneliti menulis bahwa pengurangan vaksinasi mewakili penurunan 7,7% untuk dosis ketiga DTP dan penurunan 7,9% untuk dosis pertama vaksin campak. Gangguan dalam vaksinasi ini berdampak pada negara-negara berpenghasilan tinggi dan berpenghasilan rendah.

Temuan menunjukkan bahwa, di antara semua wilayah, Asia Selatan mengalami penurunan akut terbesar dalam vaksinasi, dengan dosis ketiga DTP yang diberikan turun 58% dan dosis pertama campak turun 43% pada April tahun lalu.

Sejak itu, perbaikan terjadi, dengan vaksinasi di Asia Selatan mendekati apa yang diharapkan jika pandemi tidak terjadi pada akhir tahun 2020, para peneliti menemukan.

Gangguan paling parah terjadi pada April tahun lalu di semua wilayah, dengan jumlah dosis global yang diberikan turun 31,3% untuk dosis ketiga DTP dan 30% untuk dosis pertama campak, tulis para peneliti.

“Paruh kedua tahun 2020 menunjukkan tanda-tanda pemulihan, karena dosis bulanan global yang diberikan mulai mendekati perkiraan yang diharapkan pada Desember 2020. Namun demikian, upaya pemulihan masih jauh dari selesai,” tulis mereka.**(Feb)

Tinggalkan Balasan